Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Din: OKI tak Efektif Akhiri Konflik di Yaman

Jumat 17 Apr 2015 14:28 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Din Syamsuddin.

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Din Syamsuddin.

Foto: Antara/Reno Esnir

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Din Syamsudin mengatakan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) tidak efektif mendorong konflik di Yaman agar segera berakhir. Pasalnya, OKI sendiri berkedudukan di Arab sehingga sulit untuk bisa objektif dan netral.

"OKI tidak efektif mengakhiri konflik di Yaman karena mereka berkedudukan di Arab dan sulit untuk bisa objektif dan netral," ujarnya kepada wartawan di Kota Mataram, Jumat (17/4).

Oleh karena itu, menurutnya, OKI meminta Indonesia untuk memprakarsai upaya perdamaian di Yaman. Sehingga, pihaknya akan mengajak Malaysia, Turki dan Pakistan dalam upaya perdamaian tersebut dan segera terealisasi.

Ia menuturkan, konflik di Yaman sendiri bisa mendorong terciptanya skenario proxy war (perang perwakilan) antara Iran dengan negara arab. Serta, menurut dia, kelompok Syiah dan Sunni.

"Jika itu terjadi maka tidak terelakan lagi terjadi pertentangan besar umat islam saling membunuh," ungkapnya.
Din menduga skenarioa tersebut pun diinginkan oleh pihak-pihak diluar Islam. Dirinya menjelaskan jika terdapat serangan militer dan kekuatan asing, maka konflik di Yaman merupakan persoalan yang sangat serius.

Ia pun meminta agar konflik yang terjadi tidak dibawa-bawa ke dalam negeri. Pasalnya, jika hal tersebut terjadi maka musuh-musuh umat Islam akan tersenyum.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA