Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Pemkot Bandar Lampung Tegaskan Tarif Angkot tak Naik

Selasa 31 Mar 2015 18:48 WIB

Rep: Mursalin Yasland/ Red: Karta Raharja Ucu

Penjual melakukan pengisian bahan bakar minyak (BBM) jenis premium di salah satu kios pengisian BBM Pertamini di Jakarta, Senin (2/2).(Republika/Prayogi)

Penjual melakukan pengisian bahan bakar minyak (BBM) jenis premium di salah satu kios pengisian BBM Pertamini di Jakarta, Senin (2/2).(Republika/Prayogi)

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, BANDAR LAMPUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) melalui Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandar Lampung, tidak akan melakukan musyawarah untuk menaikkan tarif atau ongkos penumpang angkutan kota (Angkot) dalam kota. Kenaikan akan terjadi jika harga BBM jenis premium melebih Rp 8.500 per liter.

"Tidak ada perubahan tarif ongkos," kata Wali Kota Herman HN di Bandar Lampung, Selasa (31/3). Menurutnya, pada rapat musyawarah Dishub dengan Organda dan P3ABL dan pihak terkait, telah terjadi kesepakatan kenaikan tarif akan terjadi bila harga BBM premium melebihi Rp 8.500 per liter.

Rapat tersebut, kata dia, sudah memungkinkan tarif ongkos penumpang angkot dengan tarif batas bawah dan batas atas. Bila terjadi kenaikan harga BBM maka akan diberlakukan tarif atas, sedangkan bila terjadi penurunan harga BBM menyentuh level terendah harga BBM maka tarif akan turun ke batas bawah.

Saat ini, para penumpang masih membayar ongkos angkot dalam kota sebesar Rp 3.000 per penumpang dan Rp 2.00 bagi pelajar. Ketentuan tarif ini sampai harga premium mencapai Rp 8.500 per liter. Bila harga BBM naik lagi di atas Rp 8.500 per liter, maka akan dilakukan perubahan ongkos lagi.

Sedangkan P3ABL meminta pemkot menyesuaikan tarif ongkos penumpang angkot dalam kota. Alasannya, karena suku cadang kendaraan sudah melambung naik setelah BBM beberapa kali naik.

"Kami mengusulkan kepada Dishub untuk menyesuaikan tarif ongkos setelah harga bensin naik," kata Ketua P3ABL Bandar Lampung, Daud Rusdi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA