Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Sunday, 6 Ramadhan 1442 / 18 April 2021

Oegroseno Usul Penyidik Polri di KPK Jadi Pegawai Tetap

Jumat 20 Mar 2015 06:17 WIB

Rep: Andi Nurroni/ Red: Esthi Maharani

 Mantan wakil kepala Polri Oegroseno.

Mantan wakil kepala Polri Oegroseno.

Foto: Republika/Wihdan H

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA — Keberadaan penyidik Polri di dalam lembaga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) merupakan elemen penting yang menopang kinerja instansi antirasuah tersebut. Sayang, dalam beberapa kasus perseteruan antara KPK dan Polri, penyidik Polri sering kali menjadi korban tarik-menarik yang kontraproduktif.

Atas dasar tersebut, Mantan Wakapolri Komjen Pol (Purn) Oegroseno megusulkan agar penyidik Polri di KPK menjadi pegawai tetap KPK.

“Menurut saya, Menpan bisa mengambil kebijakan, bahwa penyidik Polri, termasuk kejaksan dan PPNS, bisa menjadi pegawai negeri, pegawai tetap di KPK,” ujar Oegroseno, dijumpai selepas mengisi seminar menyoal pemberantasan korupsi di Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Selasa (19/3).

Status pegawai tetap KPK tersebut, kata Oegroseno, bisa dilepaskan jika pegawai bersangkutan menyudahi tugasnya di KPK. Hal tersebut, kata dia, seperti yang terjadi di sejumlah negara di luar negeri.

“Seperti di luar, korps perempuan angkatan darat, karena tidak bertugas di medan perang, dia bisa menjadi polwan,” ujar Oegroseno.

Selain itu, ia menambahkan, penguatan KPK juga bisa dilakukan dengan meningkatkan jumlah personel. Oegroseno membandingkan, Hong Kong yang merupakan negara kecil saja, KPK-nya memiliki 2500 personel. Sementara, kata dia, KPK hanya punya anggota 800 orang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA