Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Begal dan Setangkai Daun Kelor (2- habis)

Selasa 10 Mar 2015 15:33 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Imbauan terkait begal motor

Imbauan terkait begal motor

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Di kalangan masyarakat zaman dulu di kampung atau desa, daun kelor dipercaya sebagai penangkal atau penghancur ilmu hitam. "'Pas' saya ambil batang kelor, mereka menangis meminta ampun," kata polisi itu.

Kedua kawanan begal itu menangis sejadi-jadinya ketika berhadapan dengan sebatang kelor yang diambil polisi dari dalam hutan di dekat kampung itu. Upaya ini di luar kebiasaan polisi, namun apapun harus dilakukan demi melumpuhkan kawanan begal yang telah lama dipahami sebagai komplotan sangat mengerikan dan membahayakan di masyarakat itu.

Orang bisa saja berkata "dunia tak selebar daun kelor", namun bagi masyarakat, khususnya, di pedesaan di Jawa, daun kelor telah lama dipahami sebagai tanaman yang berkhasiat. Daunnya kecil-kecil dan batangnya juga tidak terlalu besar, hanya sekitar pergelangan tangan atau kaki.

Jika dikaitkan dengan ketahanan tubuh, daun kelor sering digunakan menangkal santet, guna-guna atau teluh. Untuk orang yang lama sakit tidak sembuh sembuh atau karena punya ilmu kanuragan, biasaya setangkai daun kelor "disapukan" di bagian-bagian tubuhnya. Secara medis tidak masuk akal, secara logika juga jauh dari pikiran keilmuan modern.

Khasiat secara tradisional daun kelor ternyata tersebar di berbagai negara. Orang kota boleh saja mengangap khasiat daun kelor sebagai bahan pengobatan secara tradisional dan khasiat lainnya terkait mitos dan mistis, namun para ahli dari negara lain menganggap hal itu sebagai bahan untuk mencari tahu khasiat kelor secara ilmiah. Berbagai penelitian ilmiah pun dilakukan dan hasilnya juga sudah lama diumumkan.

Badan PBB untuk Kesehatan atau Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga sudah lama memberi perhatian kepada kelor. Menurut WHO, khasiat daun kelor untuk bayi dan anak-anak pada masa pertumbuhan dianjurkan diberi konsumsi daun kelor.

Manfaat utama daun kelor adalah meningkatkan ketahanan alamiah tubuh, menyegarkan mata dan otak, meningkatkan metabolisme tubuh, meningkatkan struktur sel tubuh, meningkatkan serum kolesterol alamiah, mengurangi kerutan dan garis-garis pada kulit serta meningkatkan fungsi normal hati dan ginjal.

Yang pasti, publik mengingatkan, boleh saja para begal kebal peluru atau tidak mempan bacok, namun jangan sampai kebal hukum.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA