Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

Wednesday, 18 Zulhijjah 1442 / 28 July 2021

PM Swedia : 'Sudah Waktunya Akui Palestina Sebagai Negara Merdeka'

Senin 19 Jan 2015 10:18 WIB

Rep: c84/ Red: Damanhuri Zuhri

Perdana Menteri Swedia, Stefan Loefven.

Perdana Menteri Swedia, Stefan Loefven.

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, STOCKHOLM -- Perdana Menteri Swedia, Stefan Löfven, menegaskan negaranya akan memberikan dukungan penuh untuk mengakui Palestina meskipun terus dikritik oleh Israel dan para pemimpin oposisi di negerinya.

Menurut Lofven, dukungan kepada Palestina dikarenakan apa yang dilakukan Israel telah melewati batas. "Saya ingin menjelaskan tentang hal ini. Sudah waktunya untuk mengambil langkah itu," kata Löfven, dilansir theLocal, Ahad (18/1).

Meski begitu, ia menegaskan dukungannya kepada Palestina tidak berarti mereka melawan Israel. "Kita mendukung solusi dua-negara di mana Israel dapat hidup dalam damai, dan Palestina memiliki negara mereka sendiri dan hidup dengan damai," sambungnya.

Menteri Luar Negeri Swedia Margot Wallstrom pekan lalu membatalkan rencana kunjungan ke Israel setelah pemerintah Israel, baik Perdana Menteri Benjamin Netanyahu atau Menteri Luar Negeri Avigdor Lieberman menolak kedatangannya.

Löfven berharap hubungan Swedia dengan Israel masih dapat diperbaiki. "Kami adalah teman dari Israel. Ada banyak yang kita dapat bekerja bersama-sama."

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA