Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

NU Jatim: Banyak Musibah Tahun Baru Perbanyak Shalawat

Rabu 31 Dec 2014 16:19 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Nahdlatul Ulama.

Nahdlatul Ulama.

Foto: NU

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur mengimbau masyarakat untuk menyambut dan merayakan Tahun Baru 2015 dengan shalawatan (baca shalawat untuk Nabi Muhammad SAW) dan memperbanyak doa.

"Itu karena Tahun Baru 2015 berdekatan dengan Maulid Nabi Muhammad SAW, apalagi kita sedang mengalami musibah jatuhnya pesawat AirAsia," kata Katib/Sekretaris Syuriah PWNU Jatim KH Syafrudin Syarif di Surabaya, Rabu (31/12).

Dalam Taushiyah Tahun Baru dan Maulid Nabi Muhammad SAW, PWNU Jatim mengimbau masyarakat, terutama warga NU se-Jatim, untuk mengarahkan penyambutan Tahun Baru 2015 untuk memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW dan berduka atas musibah AirAsia.

"Rayakan Tahun Baru 2015 dengan memperbanyak shalawat, istighatsah, khatmil Quran di masjid, madrasah atau sekolah, pesantren, kantor NU, dan pusat-pusat kegiatan masyarakat, sehingga Tahun Baru 2015 juga menambah syiar Islam," katanya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Timur Soekarwo menegaskan bahwa pemerintahannya meniadakan pesta malam tahun baru untuk berempati dan berkabung terkait musibah jatuhnya pesawat AirAsia QZ 8501.

"Sudah ditulisi dan kita awali, seperti di panggung depan Grahadi bahwa tidak ada pesta karena masa berkabung terkait adanya kecelakaan pesawat Air Asia," kata Soekarwo saat meninjau lokasi autopsi jenazah di Rumah Sakit Bhayangkara, Surabaya.

Oleh karena itu, acara Tahun Baru yang digelar Pemerintah Provinsi Jatim akan diisi dengan doa bersama bagi korban jatuhnya kecelakaan pesawat AirAsia QZ 8501 serta sujud syukur datangnya Tahun 2015.

Senada dengan itu, Pemerintah Kota Surabaya membatasi kegiatan hiburan "Car Free Night" (CFN) dalam pergantian tahun yang digelar di sejumlah jalan protokol sebagai bentuk keprihatinan dan duka atas musibah jatuhnya pesawat AirAsia.

"Saat ini Surabaya dalam kondisi berduka, kami membatalkan gelaran kegiatan yang sifatnya hura-hura dengan hiburan musik dan lainnya," kata Ketua Panitia Surabaya CFN Pemkot Surabaya, Yayuk Eko Agustin.
Meski demikian, dikatakan Yayuk, untuk masyarakat dalam merayakan tahun baru 2015 tetap bisa menikmati aneka kuliner di stan-stan CFN.

"Yang jelas, kegiatan hura-hura akan diubah sebagai ajang berdoa bagi korban musibah pesawat AirAsia," katanya.

sumber : Antara/AFP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA