Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Kemenag: Pemerintah tak Niat Pinggirkan Umat Islam

Senin 15 Dec 2014 16:59 WIB

Rep: cr05/ Red: Agung Sasongko

 Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan tengah berdoa pada malam anugerah KIHAJAR 2014 di Plaza Insan Berprestasi, Kemdikbud, Jakarta, Kamis (20/11).  (foto : MgROL28)

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan tengah berdoa pada malam anugerah KIHAJAR 2014 di Plaza Insan Berprestasi, Kemdikbud, Jakarta, Kamis (20/11). (foto : MgROL28)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen Bimbingan Masyarakat (Bimas) Islam Kementerian Agama (Kemenag) Muhammadiyah Amin mengatakan, pemerintah sangat memperhatikan kebijakan terkait umat beragama. Bahkan menurutnya beberapa wacana yang pernah dilontarkan pemerintah, ada benarnya.

"Misalnya pengosongan kolom agama di KTP bukan penghapusan, kan tidak masalah jika seseorang tidak mau mengisi. Wacana kebijakan itu sudah benar," ujar Muhammadiyah saat dihubungi ROL, Senin (15/12).

Akan tetapi, terkait wacana revisi tata tertib doa baru-baru ini yang dikeluarkan Kemendikdasmen misalnya, kata dia, alangkah lebih baik disesuaikan dengan jumlah mayoritas siswa di sekolah. "Wajar saja kalau sekolah Muslim berdoa sesuai cara dia, begitu juga sebaliknya," ujarnya.

Dia menilai, wacana yang kerap dikeluarkan pemerintah dikarenakan pemerintah peduli terhadap kerukunan umat beragama. "Dan jika wacana kebijakan pemerintah kerap memancing kontroversi terutama dari masyarakat Muslim misalnya, itu bagus berarti tandanya Muslim masih memperhatikan betul agamanya," kata dia.

Sama sekali, tambah dia, pemerintah menurutnya tidak terlihat niat untuk 'pelan-pelan' meminggirkan Islam. "Tidak mungkin, pemerintah juga berpikir kondisi keindonesiaan. Justru pemerintah memberi perhatian terhadap semua agama," imbuh dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA