Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Thursday, 7 Zulqaidah 1442 / 17 June 2021

Jurnalis Cirebon Protes Tindakan Represif Aparat di Makasar

Jumat 14 Nov 2014 22:50 WIB

Rep: Lilis Handayani/ Red: Yudha Manggala P Putra

Kekerasan Wartawan

Kekerasan Wartawan

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Tindakan represif aparat kepolisian terhadap para jurnalis di Makasar, mengundang reaksi protes dari para jurnalis di berbagai daerah. Mereka pun mendesak agar oknum aparat yang melakukan kekerasan terhadap jurnalis yang sedang melakukan tugas peliputan, diberi sanski pemecatan.

Aksi protes itu disampaikan para jurnalis Cirebon dalam aksi simpatiknya di Kantor Mapolres Cirebon Kota, Jumat (14/11). Dalam aksinya, para jurnalis dari berbagai media itu memasang pita hitam pada lengan kiri masing-masing. Selain itu, mereka pun melepas atribut profesi jurnalis, seperti kartu identitas, kamera, hingga ransel.

''Oknum aparat yang melakukan kekerasan terhadap jurnalis di Makasar harus dipecat. Apalagi, jurnalis yang melakukan tugasnya di Makasar sudah menunjukkan identitas diri merekan,'' tegas salah seorang jurnalis, Nurul Fajri.

Para jurnalis mendesak bertemu Kapolres Cirebon Kota AKBP Dani Kustoni. Namun, kapolres sedang berada di luar kota. Akhirnya para jurnalis pun membubarkan diri.

Seperti diketahui, kekerasan terhadap jurnalis di Makasar terjadi di tengah pengamanan unjukrasa mahasiswa yang menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA