Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

KH Isa Anshary, Pejuang Islam Penentang Sekularisme (2)

Rabu 29 Oct 2014 17:22 WIB

Red: Chairul Akhmad

KH Isa Anshary.

KH Isa Anshary.

Foto: Ruangjuang.files./ca

Oleh: Amri Amrullah

Nama Kiai Isa juga masuk seabagai tim perumus Qanun Asasi Persis yang diterima secara bulat oleh Muktamar V Persis (1953) dan disempurnakan pada Muktamar VIII Persis (1967).

Kebijakan organisasinya telah memperjuangkan Persis sebagai organisasi Islam yang vital dalam perjuangan sosial masyarakat bersama organisasi Islam lainnya.

Dalam bidang pembinaan kader Persis, Isa Anshary menekankan pentingnya sebuah madrasah, tempat membina kader-kader muda Persis. Semangatnya dalam hal pembinaan kader tidak pernah padam meskipun ia mendekam dalam tahanan Orde Lama di Madiun.

Isa Anshary mencoba menghidupkan semangat para kadernya dalam usaha mengembangkan serta menyebarkan agama Islam dan perjuangan organisasi Persis.

Antisekularisme

Selama memimpin Persis, Kiai Isa dikenal sebagai figur  yang keras menentang sekularisme dan komunisme. Dua ideologi yang berseberangan dengan Islam itu tengah merebak di sendi-sendi Orde Lama.

Ia juga dikenal dengan kegigihannya menyerukan dengan lantang penerapan syariat Islam. Untuk mengaktualisasikan gagasannya itu, ia memutuskan terlibat di jalur politik. Partai Masyumi menjadi pilihan kendaraannya saat itu.

Soal penguasaan massa dan kemampuan memengaruhi orang lain, Kiai Isa jagonya. Ini tampak dari pidatonya yang berapi-api dan membakar bara semangat. Sebab itulah, ia mendapat julukan Singa Podiom. Ia bukan hanya jago retorika, melainkan juga piawai menulis.

Analisisnya tajam, goretan penanya sekuat pidato-pidato yang ia sampaikan di atas podium. Tak sedikit buah karyanya yang menyulut Soekarno, pemimpin Orde Lama ketika itu, gerah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA