Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Dua Jenderal Purnawirawan Bertarung Jadi Pimpinan DPD

Kamis 02 Oct 2014 21:35 WIB

Red: Citra Listya Rini

Foto suasana sidang paripurna DPD di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta,

Foto suasana sidang paripurna DPD di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta,

Foto: antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  --  Dua jenderal purnawirawan dari wilayah timur bertarung menjadi pimpinan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI periode 2014-2014 yakni Farouk Muhammad dan Nono Sampono.

Irjen Pol (Purn) Farouk Muhammad adalah anggota DPD RI dari Provinsi Nusa Tenggara Barat dan Letjen TNI (Purn) Nono Sampono dari Provinsi Maluku.

Saat menyampaikan visi misi singkat, pada rapat paripurna pemilihan pimpinan DPD RI di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Kamis (2/10), Farouk mengatakan jika dipercaya jadi pimpinan DPD RI, dirinya menargetkan akan mendorong amendemen UUD NRI 1945 yang salah satu misinya menguatkan kewenangan DPD RI.

Beberapa RUU inisiatif DPD RI, kata dia, sudah berhasil dibahas di DPR RI menjadi UU, di antaranya adalah RUU Kelautan. "Ke depan, kewenangan harus semakin ditingkatkan," katanya.

Farouk juga menegaskan, dirinya akan meningkatkan tiga fungsi DPD terutama kewenangan di bidang legislasi. "Jika menjadi pimpinan DPD RI, saya tidak hanya akan duduk di ruang pimpinan, tapi akan melakukan lobi-lobi dengan pimpinan lembaga negara yang lain," katanya.

Sementara itu, bakal calon ketua dari Indonesia Timur lainnya, Nono Sampono mengatakan, dirinya siap bekerja untuk memajukan DPD RI. Menurut Nono, memajukan DPD RI bukan pekerjaan mudah, tapi harus mempelajari persoalan bangsa dan negara.

"Untuk membuat negara menjadi maju maka kita harus memajukan daerah dan masyarakatnya. Indonesia harus setara, dari Barat sampai ke Timur," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA