Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Kemenhub Terbitkan Notice to Mariner Pascamusibah Kebakaran

Bangkai Kapal Ancam Keselamatan dan Keamanan Pelayaran

Ahad 24 Feb 2019 20:02 WIB

Red: Agus Yulianto

Bangkai kapal itu hanyut terbawa angin dan arus ke perairan lepas di wilayah Tanjung Priok Jakarta yang dapat mengancam keselamatan dan keamanan pelayaran.

Bangkai kapal itu hanyut terbawa angin dan arus ke perairan lepas di wilayah Tanjung Priok Jakarta yang dapat mengancam keselamatan dan keamanan pelayaran.

Foto: Foto: Ditjen Hubla
Nakhoda kapal yang melintas di perairan tersebut untuk berhati-hati dan waspada.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Musibah kebakaran yang menimpa puluhan kapal penangkap ikan di Pelabuhan Perikanan  Muara Baru, sabtu (23/2), menyisakan banyak kerangka kapal penangkap ikan. Bangkai kapal itu hanyut terbawa angin dan arus ke perairan lepas di wilayah Tanjung Priok Jakarta yang dapat mengancam keselamatan dan keamanan pelayaran.

Untuk itu, Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan melalui Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Priok mengeluarkan Notice to Mariner yang ditujukan kepada nakhoda kapal-kapal yang berlayar dari dan ke Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta.

Kepala Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Priok, Amiruddin mengatakan, bahwa pihaknya perlu mengeluarkan Notice to Mariner mengingat ada kerangka kapal penangkap ikan yang sebelumnya terbakar di Pelabuhan Perikanan Muara Baru yang dapat mengganggu keselamatan dan keamanan pelayaran.

"Kerangka kapal penangkap ikan ditemukan di lokasi 2,3 mil dari Pelabuhan Muara Baru pada posisi 06 03 48 Selatan/ 106 49 03 Timur dan kemungkinan ada kerangka kapal penangkap ikan atau objek di bawah air lainnya. Untuk itu nakhoda kapal yang melintas di perairan tersebut agar berhati-hati," ujar Amiruddin dalam keteranganya yang diterima Republika.co.id, Ahad (24/2).

Sementara itu, Kepala Seksi Operasi Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PLP) Kelas I Tanjung Priok, Capt Pujo Kurnianto yang ikut dalam operasi pemadaman terbakarnya puluhan kapal penangkap ikan di Pelabuhan Perikanan Muara Baru membenarkan bahwa setidaknya ada 8 bangkai kapal penangkap ikan yang hanyut keluar kolam pelabuhan Muara Baru ke arah laut lepas.

Pujo mengatakan, bahwa dengan menggunakan kapal Patroli KPLP KNP Jembio dari PLP Tanjung Priok telah melakukan pemantauan perairan di sekitar pelabuhan perikanan Muara Baru dan menemukan beberapa titik tumpahan minyak di kolam pelabuhan dan banyak sampah atau puing-puing kapal penangkap ikan yang terbakar.

"Dengan dikeluarkannya Notice to Mariner akan mengingatkan para nakhoda kapal yang melintas di perairan tersebut untuk berhati-hati dan meningkatkan kewaspadaan supaya keselamatan dan keamanan pelayaran dapat terjaga dengan baik," kata Pujo.

Sebagai informasi, sebanyak puluhan kapal penangkap ikan atau kapal nelayan terbakar di Pelabuhan perikanan Samudera Nizam Zachman, Muara Baru Jakarta Utara kemarin (23/2) yang akhirnya kebakaran dapat dipadamkan pada Ahad (24/2) pagi. Pada musibah tersebut, tidak ditemukan adanya korban jiwa.

Untuk mengantisipasi terjadi musibah serupa, Ditjen Perhubungan Laut akan berkoordinasi dengan Syahbandar Perikanan di Pelabuhan tersebut dan juga Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP)  agar kedepan tidak terjadi lagi terbakarnya kapal penangkap ikan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA