Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Indonesia Miliki Ribuan Lubang Tikus Penyelundupan Narkoba

Kamis 03 Oct 2019 04:00 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Dwi Murdaningsih

Anggota Satnarkoba melakukan persiapan pemusnahan ganja kering di Polres Lhokseumawe, Aceh, Jumat (27/9/2019).

Anggota Satnarkoba melakukan persiapan pemusnahan ganja kering di Polres Lhokseumawe, Aceh, Jumat (27/9/2019).

Foto: Antara/Rahmad
BNN bersinergi untuk mencegah penyelundupan narkoba lewat jalur tikus.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kepala BNN RI, Komjen Pol Heru Winarko, mengatakan, Indonesia masih memilili banyak lubang tikus jalur penyelundupan narkotika. Sebagian besar jalur tikus itu berada di wilayah yang berbatasan langsung dengan negara tetangga.

Baca Juga

"Di perairan kita masih banyak pintu masuk. Ada ribuan lubang tikus jalur penyelundupan," kata dia dalam Stadium General KU-4078 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Rabu (2/10).

Heru mengatakan, di Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) ada sebanyak 1.400 lubang tikus jalur penyelundupan narkotika. Lubang tikus itu, kata dia, sebagian besar ada di wilayah perairan.

Jalur tersebut, kata dia, banyak digunakan oleh para sindikat narkotika memasukan barang terlarang ke Indonesia. Jalur tersebur, imbuh dia, biasanya menjalur jalur masuk narkotika dengan menggunakan perahu kecil bermesin.

Selain di Kaltara, lanjut Heru, jalur tikus juga ada di wilayah Provinsi Riau. Di wilayah ini, kata dia, jumlah lubang tikus sebanyak 84. Seperti halnya di Kaltara, kata dia, jalur tikus di Riau juga berada di wilayah perairan. Ia mengatakan, jalur tikus juga ditemukan di sejumlah daerah lainnya.

"Daerah lainnya juga memiliki jalur penyelundupan melalui laut. Kemarim saya ke Garut juga ada laporan jalur penyelundupan melalui laut," kata dia.

Jalur penyelundupan tersebut, sambung Heru harus ditangani. Karena itu BNN RI melakukan kerjasama dengan semua pihak untuk mengantisipasi penyelundupan lewat jalur tikus tersebut. Ia mengatakan, kerjasama tersebut antarablaun dengan Pelindo, Angkasapura, Baninsa (TNI AD), Bhaninkamtibmas (Polri), aparat desa, hingga RT dan RW.

"Keberadaan mereka kita manfaatkan untuk menutupi lubang-lubang penyelundupan narkotika," imbuh dia.

Selain iru, sambung Heru, pihaknya juga melakukan kerjasma dengan negara tetangga seperri Malaysia dan Australia. Kerjasama ini, imbuh dia, sudah dilakukan. Ia menyebutkan kerjasama dengan Malaysia terua diringkatkan untuj mencegah masuknya narkotika ke Indonesia melalui jalur laut.

"Dengan Malaysia dan Australia kita sudah lama menjalni kerjasama," ucap dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA