Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

PBNU Minta Ramadhan tak Dinodai Dengan Aksi Anarkis

Kamis 23 May 2019 23:53 WIB

Rep: Nugroho Habibi/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Ketua Umum  Pengurus Besar Nahdlatul Ulama  (PBNU) Said Aqil Siroj (tengah) berbincang dengan Ketua PBNU Robikin Emhas (kiri) dan Sekretaris Lembaga Kemaslahatan Keluarga (LKK) PBNU Alissa Wahid (kanan) saat hadir pada acara seminar di Jakarta, Sabtu (28/4).

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siroj (tengah) berbincang dengan Ketua PBNU Robikin Emhas (kiri) dan Sekretaris Lembaga Kemaslahatan Keluarga (LKK) PBNU Alissa Wahid (kanan) saat hadir pada acara seminar di Jakarta, Sabtu (28/4).

Foto: Republika/Prayogi
PBNU meminta semua pihak menjadikan Ramadhan bulan suci dan jauhi aksi anarkis

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) meminta agar semua pihak menjadikan bulan Ramadhan sebagai bulan suci yang tidak dinodai dengan tindakan-tindakan anarkis. Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Robikin Emhas mengatakan, jangan sampai tindakan anarkis mengganggu ketenteraman dan ketenangan orang lain untuk bekerja dan beribadah. 

Baca Juga

Pada sepertiga terakhir bulan Ramadhan, kata Robikin, umat Islam diimbau agar memperbanyak dzikir, tafakkur, dan doa untuk keselamatan bangsa dan negara. "Mengimbau kepada semua pihak tunduk terhadap mekanisme konstitusional atas ketidak-puasan terhadap hasil pemilu," kata Robikin dalam keterangan tertulis, Kamis (23/5).

Robikin berharap, seluruh komponen bangsa dapat melakukan islah (berdamai). Hal itu,  bertujuan untuk merajut kembali persatuan dan kesatuan bangsa dan menghindari sikap yang dapat memperpanjang polarisasi (perkubuhan) dan segregasi (perpecahan). 

Selain itu, Robikin meminta kepada aparat kepolisian dan aparat negara lainnya untuk bertindak dalam koridor hukum dan perundang-undangan dalam menjaga keamanan dan ketertiban. Aparat kepolisian, kata Robikin, perlu bertindak tegas terhadap para perusuh dan pembuat onar demi menjaga ketenteraman dan ketenangan bulan Ramadhan.

Dia menambahkan, semua pihak yang sempat berkompetisi pada pemilu 2019 dapat saling bermaaf-maafan. "Mendorong penyelenggaraan halal bihalal nasional guna merajut kembali tali ukhuwah Islamiyah (persaudaraan Islam), ukhuwah wathaniya ,(persaudaraan bangsa), dan ukhuwah insaniyah (persaudaraan umat manusia)," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA