Friday, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 February 2019

Friday, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 February 2019

Jokowi Minta Anak Muda tak Gampang Mengeluh

Sabtu 09 Feb 2019 17:01 WIB

Red: Ani Nursalikah

Joko Widodo

Joko Widodo

Foto: Dok Republika.co.id
Jokowi mengaku memulai usaha hanya bermodal kepercayaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo meminta anak-anak muda di Indonesia tidak gampang mengeluh saat menghadapi masalah. "Jadi saya ingin anak-anak muda kita jangan sampai gampang mengeluh kalau menghadapi sebuah persoalan, jangan sampai kita gampang mengeluh kalau kita menghadapi hambatan, karena di situlah kita bisa belajar banyak dari sebuah masalah, kita bisa belajar banyak dari problem kehidupan," katanya di acara Festival Terampil di Jakarta pada Sabtu (9/2).

Festival Terampil adalah kegiatan kolaborasi antara Kementerian BUMN melalui "Spirit of Millenials BUMN" dengan Inisiator Indonesia untuk membuat pelatihan bagi anak muda. Tahun ini ada lima kelas keterampilan populer yang diajarkan oleh para pakar yaitu fashion, fotografi, bisnis digital, make-up, dan membuat kopi.

"Setelah sekolah dan lulus, saya masuk di BUMN di Aceh namanya Kertas Kraft Aceh, saya hanya kuat 2,5 tahun saat itu. Setelah itu pulang, balik ke kota kecil namanya Solo, kemudian saya memulai usaha. Saya tidak memiliki apa-apa, tidak ada agunan, tidak ada kekayaan, tidak memiliki orang tua yang bisa kasih bantuan modal ke saya, tapi saat itu saya berani memutuskan saya harus memulai sebuah usaha," ujar Jokowi.

Untuk memulai dan menjalankan usaha tersebut, ia hanya menjual satu hal, yaitu kepercayaan. "Apa yang saya jual? Hanya satu, kepercayaan, tidak ada yang lain. Kerja keras dan kerja super keras. Saya lihat kalau orang lain bekerja dari pukul 08.00 sampai pukul 16.00. Saya kerja subuh sampai tengah malam karena saya tidak punya kelebihan, yang harus saya lebihkan ya itu jam kerjanya saya lebihkan," katanya.

Jokowi menilai dengan pengalaman kerja dari bawah seperti itu, anak-anaknya pun diajarkan untuk memulai segala sesuatunya dari nol. "Kepada anak-anak saya saya sampaikan untuk memulai sesuatu itu lebih baik dari nol, bukan langsung memiliki dan dimanjakan, (kalau seperti) itu akan gampang ditenggelamkan gelombang, gelombang kecil saja ambruk apalagi gelombang besar," ujar Jokowi.

Ia lalu menceritakan anaknya yang paling besar Gibran Rakabuming Raka sudah memiliki usaha berjualan martabak. Sedangkan anaknya yang paling kecil yaitu Kaesang Pangarep berjualan pisang nugget goreng.

"Yang besar jualan martabak ya silakan jualan martabak, yang kecil jualan pisang goreng, pisang nugget goreng. Saya suka diprotes sama anak saya, 'Pak bukan pisang goreng tapi pisang nugget goreng'. Ok Ok. Jadi mereka mengerti cari uang tidak mudah, cari modal tidak mudah, membangun kepercayaan juga tidak mudah," katanya.

Ia pun mengaku punya pabrik yang cukup besar untuk melakukan produksi mebel ekspor dan ingin diberikan kepada anak-anaknya. "Saya memiliki pabrik dan mau saya berikan ke anak saya. Untungnya anak-anak saya tidak ada yang mau, 'Enggak Pak saya mau mulai usaha sendiri', Yang besar tidak mau, saya pikir yang kecil mau, ternyata dia jawab 'Nggiak pak saya sudah punya usaha', saya tidak tahu dia punya pisang nugget goreng tadi," ujarnya sambil tertawa.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES