Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Friday, 21 Rajab 1442 / 05 March 2021

Kemenkes Rilis Jumlah Korban DBD dari 2014 Hingga 2019

Rabu 30 Jan 2019 21:42 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Petugas kesehatan memberikan penanganan medis kepada pasien penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) di Rumah Sakit Umum Daerah Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Rabu (30/1/2019).

Petugas kesehatan memberikan penanganan medis kepada pasien penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) di Rumah Sakit Umum Daerah Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Rabu (30/1/2019).

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Jumlah korban DBD maupun yang meninggal bervariasi tiap tahun

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan (Kemenkes) merilis perkembangan penyakit demam berdarah dengue (DBD) sejak 2014 hingga Januari 2019. Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengaku telah mendapatkan laporan mengenai DBD lima tahun terakhir berturut-turut yaitu sejak 2014, 2015, 2016, 2017, 2018, hingga 2019.

"Jumlah penderita DBD pada 2014 sebanyak 100.347 orang, kemudian 2015 sebanyak 129.650, kemudian di 2016 sebanyak 204.171. Kemudian di 2017 sebanyak 68.407, kemudian 2018 sebanyak 53.075, dan 2019 sebanyak 13.683 orang," katanya saat konferensi pers update update DBD, di Jakarta, Rabu (30/1).

Sementara itu, jumlah penderita DBD yang meninggal pada 2014 sebanyak 907 jiwa, tahun berikutnya 1.071 jiwa, kemudian di 2016 sebanyak 1.598 jiwa, dan 2017 sebanyak 493. "Kemudian selama 2018 sebanyak 344 jiwa dan di 2019 (hingga 29 Januari 2019) sebanyak 133 jiwa," ujarnya.

Baca Juga

Adapun untuk case fatality rate (CFR) DBD yaitu angka yang dinyatakan ke dalam persentase yang berisikan data orang mengalami kematian akibat DBD pada 2014 yaitu 0,9 kemudian di 2015 sebesar 0,83, kemudian di 2016 sebesar 0,78 dan 2017 yaitu 0,72. Kemudian CFR di 2018 0,65 dan 2019 sebesar 0,94.

Sementara itu, ia menyebut insidence rate (IR) DBD atau frekuensi penyakit dalam masyarakat di Indonesia pada waktu tertentu/ 100.000 penduduk (pddk) pada 2014 yaitu 39,83, kemudian 2015 sebanyak 50,75. Setelah itu di 2016 sebanyak 78,85, dan di 2017 yaitu 26,10, dan 2018 sebesar 20,01, serta 2019 sebanyak 5,08. 

Sebelumnya Direktur Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mendapat laporan dari 34 provinsi bahwa mulai 1 Januari 2019 hingga Rabu (29/1) tercatat sudah terjadi 13.683 kasus DBD dan penderita yang tidak tertolong sudah ratusan jiwa.

"Data kematian hingga 29 Januari 2019 sebanyak 133 jiwa," katanya saat konferensi pers update DBD, di Jakarta, Rabu (29/1). 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA