Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

BNPB: Perlu Dua Bulan untuk Bangun Huntara di Banten

Ahad 06 Jan 2019 16:34 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Reiny Dwinanda

Penyintas tsunami Selat Sunda, Fatarai (63) berada di sisa bangunan rumahnya yang rusak diterjang tsunami di Sumur, Pandeglang, Banten, Kamis (3/1/2019).

Penyintas tsunami Selat Sunda, Fatarai (63) berada di sisa bangunan rumahnya yang rusak diterjang tsunami di Sumur, Pandeglang, Banten, Kamis (3/1/2019).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Huntara di Banten akan dibangun selama masa transisi darurat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan membangun hunian sementara bagi penyintas bencana tsunami di provinsi Banten. Pembangunan hunian sementara (Huntara) diperkirakan akan memakan waktu dua bulan seiring dengan peralihan masa darurat bencana menjadi masa transisi.

Baca Juga

"Berdasarkan rapat koordinasi yang dipimpin Gubernur Banten disepakati bahwa selesainya masa tanggap darurat pada 4 Januari 2019, maka dilanjutkan dengan periode transisi darurat selama dua bulan hingga 6 Maret 2019 dan selama masa transisi darurat ini akan dibangun hunian sementara," jelas Kepala Pusat Data dan Informasi BNPB, Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Ahad (6/1).

Sutopo mengatakan, hunian sementara dibangun untuk menampung pengungsi yang rumahnya rusak ringan hingga rusak berat. Hunian itu lekas dibangun untuk meminimalisir gejolak sosial dan mengantisipasi musim hujan agar pengungsi dapat hidup lebih nyaman. Pembangunan itu juga dilakukan sebelum dibangun hunian tetap yang waktunya lebih panjang.

"Pemda Pandeglang akan mengajukan dana siap pakai ke BNPB untuk pembangunan huntara. Pengerjaan fisik huntara akan dilakukan oleh TNI," tuturnya.

Hingga Sabtu (5/1) BNPB mencatat jumlah korban  meninggal sebanyak 437 orang, 9.061 orang luka, 10 orang hilang, dan 16.198 orang mengungsi. Sebagian pengungsi yang huniannya tidak rusak telah kembali ke rumahnya.

"Penanganan darurat masih dilakukan," kata Sutopo.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA