Tuesday, 4 Rabiul Akhir 1440 / 11 December 2018

Tuesday, 4 Rabiul Akhir 1440 / 11 December 2018

Jokowi: Selfie Jadi Alat Berkomunikasi dengan Masyarakat

Kamis 06 Dec 2018 15:56 WIB

Rep: Neni Ridarineni/ Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo (kanan) mengamati mahasiswa yang melakukan pelatihan ketika mengunjungi Universitas Aisyiyah di Yogyakarta, Kamis (6/12/2018).

Presiden Joko Widodo (kanan) mengamati mahasiswa yang melakukan pelatihan ketika mengunjungi Universitas Aisyiyah di Yogyakarta, Kamis (6/12/2018).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Jokowi melayani permintaan swafoto atau selfie selama berada di Unisa Yogyakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA – Presiden Joko Widodo mengatakan bertemu dengan masyarakat membutuhkan alat komunikasi. Sekarang ini, alat komunikasi itu terwujud dalam bentuk berfoto diri yang diambil sendiri dengan menggunakan telepon seluler atau dikenal dengan nama selfie (swafoto).

“Dulu kita beri sepeda, syal, buku dan lain-kain. Sekarang dengan foto lebih gampang dan tidak bayar,” kata dia sambil tersenyum pada wartawan, di lobi Unisa sebelum meninggalkan Kampus Terpadu Unisa, Kamis (6/12). 

Selain itu, Jokowi mengatakan alat komunikasi melalui sepeda, syal, dan buku juga bisa memunculkan kontroversi. “Saya sudah tidak membagi-bagi sepeda, syal, buku dan lain-lain, daripada nanti kontroversi. Kita kan tidak boleh memberikan sesuatu, Karena itu, sekarang kami beri foto saja. Prosesnya juga cepat,” kata Jokowi.

Selama kunjungannya ke Kampus Universitas Aisyiyah (Unisa) Yogyakarta selama lebih dari satu jam, Jokowi kerap melayani permintaan swafoto atau selfie. Jokowi melakukan swafoto baik dengan para mahasiswi dan mahasiswa maupun dosen dan staf Unisa. Termasuk, Rektor Unisa Warsiti dan Ketua Umum PP Aisyiyah Siti Noordjannah Djohantini. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES