Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Peneliti: Media Harus Bisa Jadi Acuan saat Pemilu

Senin 22 Oct 2018 23:55 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

 peneliti senior Pusat Penelitian Politik LIPI Siti Zuhro saat  berdiskusi  yang di selanggarakan Pergerakan Indonesia Maju di  Sekertariat  CDCC, Jakarta, Kamis (6/9).

peneliti senior Pusat Penelitian Politik LIPI Siti Zuhro saat berdiskusi yang di selanggarakan Pergerakan Indonesia Maju di Sekertariat CDCC, Jakarta, Kamis (6/9).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Media perlu kembali ke bentuk awal yaitu menyampaikan informasi dan suara rakyat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti senior dari Pusat Penelitian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Profesor Siti Zuhro mengatakan media arus utama harus dapat menjadi acuan dengan menjaga profesionalitas selama proses Pemilu 2019.

"Media kita, apalagi harus merespons pemilu dan kampanye, harus tetap menjadi sarana sumber berita dipercaya, akurat dan menjadi acuan," kata dia Jakarta, Senin (22/10).

Ia berharap tidak terdapat rasa suka atau tidak suka masyarakat pada suatu media. Terutama karena keterkaitan pemilik media dengan salah satu kubu politik. Alasannya media memiliki tugas menyampaikan informasi.

Kemudian untuk menjadi acuan yang dipercaya masyarakat, menurut Siti Zuhro, diperlukan perjuangan insan pers meluruskan pandangan bahwa media dapat menjadi petunjuk dan acuan yang mencerahkan.

Ia mengingatkan media untuk kembali pada niat awal dibentuknya, yakni keberpihakan menyampaikan informasi dan menyuarakan masyarakat. Secara tataran filosofi, pers Indonesia dinilainya sudah bagus, tetapi secara empiris perlu dipertanyakan.

"Saya sedih, media ini berdiri niatnya apa. Kalau kami PNS diajari, di LIPI saya bekerja untuk negara, abdi masyarakat. Kalau pers itu apa," ucap dia.

Untuk menjalankan peran sistem peringatan dini, kata dia, pers harus profesional, memahami kode etik, berpihak pada keadilan dan tidak bias. 

Siti Zuhro menegaskan masyarakat membutuhkan pembelajaran politik sehingga media dengan partai politik harus dapat mencerahkan masyarakat.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES