Thursday, 14 Rabiul Awwal 1440 / 22 November 2018

Thursday, 14 Rabiul Awwal 1440 / 22 November 2018

BPJS Defisit, Menkes Minta Warga Jaga Kesehatan

Jumat 19 Oct 2018 13:29 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Teguh Firmansyah

Menteri Kesehatan Nila Farid Moeloek (kanan) dan Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo (kiri) mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (17/9).

Menteri Kesehatan Nila Farid Moeloek (kanan) dan Wakil Menteri Keuangan Mardiasmo (kiri) mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (17/9).

Foto: Republika/Prayogi
Menkes berharap agar masyarakat mengubah gaya hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan RI, Nila F. Moeloek ikut berbicara soal defisit keuangan yang dihadapi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Menurutnya, masyarakat perlu menjaga kesehatan untuk membantu BPJS Kesehatan mengurangi biaya pengobatan.

"Karena kita itu harus juga menjaga (kesehatan) sehingga membantu BPJS agar mereka itu membayar yang sakit tidak terlalu banyak," kata dia ketika ditemui di Pasar Kramat Jati, Jakarta Timur, Jumat (19/10).

Ia menyampaikan, masyarakat perlu mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat agar tersadar bahwa mengidap penyakit bukanlah suatu hal baik. "Masyarakat juga, kami ingin perlu mengubah perilaku supaya sadar sakit itu nggak enak. Bukan hanya biaya, tapi jadi tidak produktif karena semua terganggu," ujarnya.

Baca juga, Menkeu: Pemerintah Berupaya Tekan Defisit BPJS Kesehatan.

Terkait defisit, ia sepaham dengan pernyataan Jokowi bahwa persoalan BPJS Kesehatan harus diselesaikan di tingkat kementerian. "Betul itu, dengan koordinasi dari Menko PMK (Puan Maharani) kita," ucap dia.

Menurut dia, defisit yang dialami BPJS Kesehatan harus dibenahi secara berkelanjutan. Ia memroyeksikan, pada 2019 terdapat 250 juta warga yang memiliki jaminan kesehatan. "Hubungannya dengan BPJS saya kira musti dibenahi secara sustain atau berkelanjutan. Bagi yang tidak mampu preminya dibayar pemerintah karena mereka juga berhak masuk rumah sakit," tegasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES