Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

BMKG: Gempa Kota Bitung Akibat Subduksi Lempeng Laut Maluku

Sabtu 13 Okt 2018 14:27 WIB

Red: Bayu Hermawan

Gempa bumi (ilustrasi)

Gempa bumi (ilustrasi)

Hingga saat ini, belum ada laporan kerusakan akibat gempa tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, MANADO -- Gempa tektonik sebesar 5,2 pada Skala Richter (SR) yang terjadi di sebelah tenggara Kota Bitung, Sulawesi Utara (Sulut), pada Sabtu (13/10) pukul 11.34.16 WIB terjadi akibat subduksi lempeng laut Maluku. Hingga saat ini, belum ada laporan kerusakan akibat gempa tersebut.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono mengatakan, gempa tersebut terjadi pada koordinat episenter 1.36 LU dan 125.46 BT, tepatnya di laut pada jarak 38 kilometer arah tenggara Bitung, pada kedalaman 115 kilometer.

Berdasarkan laporan dari masyarakat dampak gempa itu dirasakan di daerah Kota Bitung dan Tondano (Kabuaten Minahasa) pada skala III MMI, Kota Manado pada skala II MMI dan Airmadidi (Kabupaten Minahasa Utara) juga pada skala II-III MMI.

"Hingga saat ini belum ada laporan kerusakan," ujar Rahmat.

Rahmat menjelaskan, gempa bumi Laut Maluku ini jika ditinjau dari kedalaman hiposenternya merupakan jenis gempa menengah. Dan berdasarkan hasil analisis BMKG menunjukkan bahwa gempa bumi ini memiliki mekanisme sesar oblique naik (oblique thrust).

Hingga pukul 12.10 WIB, dari hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan (aftershock). "Masyarakat diimbau agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya," katanya mengimbau.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA