Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Mensos Dukung Realisasi Citarum Harum

Senin 17 Sep 2018 17:29 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih / Red: Gita Amanda

Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita saat membuka temu karya relawan PMI di Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Senin (17/9).

Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita saat membuka temu karya relawan PMI di Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Senin (17/9).

Foto: Ita Nina Winarsih/REPUBLIKA
Citarum adalah urat nadi bagi warga Jabar dan Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Menteri Sosial, Agus Gumiwang Kartasasima, menyebutkan pihaknya siap membantu dalam mendukung program Citarum harum. Sebab, kebersihan sungai terpanjang di Jabar ini merupakan harga mati. Mengingat, Citarum adalah urat nadi bagi warga Jabar dan Jakarta. Karenanya, kebersihan airnya harus terjaga.

"Selagi kerusakan lingkungan ini bisa berimplikasi terhadap bencana sosial, maka kita siap membantu. Termasuk, mendukung program Citarum harum," ujar Agus, saat hadir dalam pembukaan temu karya 5.000 relawan PMI di Waduk Jatiluhur, Senin (17/9).

Oleh karena itu, lanjut Agus, kegiatan yang diprakarsasi Palang Merah Indonesia (PMI) ini sangat positif. Sebab, peran relawan tak hanya melulu mengurusi soal korban bencana alam. Melainkan, kerusakan lingkungan juga jadi tanggung jawab bersama. Termasuk, tanggung jawab para relawan PMI.

Apalagi, lanjut Agus, ada beberapa poin besar dalam kegiatan temu karya relawan ini. Salah satunya, membahas kebersihan Citarum harum. Pihaknya sangat mendukung dan mengapresiasi. Sebab, kebersihan Citarum tak bisa ditawar-tawar lagi.

Sebagian besar warga Jabar dan Jakarta, memanfaatkan air dari Sungai Citarum. Salah satunya, melalui pengelolaa  di Waduk Jatiluhur ini. Momennya temu karya ini sangat tepat. Sebab, lokasinya persis di bibir Waduk Jatiluhur.

"Apalagi, akan ada agenda relawan PMI turut membantu membersihkan Citarum. Kami sangat mendukungnya," ujar Agus.

Mensos juga menghimbau, supaya seluruh pihak bisa mendukung atas terealisasinya program Citarum harum. Terutama, masyarakat yang tinggal di bantaran sungai. Supaya, tetap menjaga kebersihan lingkungannya. Mengingat, penyumbang terbesar tercemarnya Citarum yakni limbah rumah tangga dan pabrik.

Sementara itu, Ketua Pelaksana Temu Karya Relawan PMI, Muhammad Muas, mengaku, dari 5.000 relawan yang hadir ini, pihaknya akan menurunkan 1.000 relawan untuk membantu membersihkan Citarum. Kegiatan ini, akan berlangsung dalam beberapa hari ke depan.

"Salah satunya, dengan membersihkan sampah, tanam pohon dan membuat bio pori," ujarnya.

Dari pantauan Republika.co.id, selain Mensos, kegiatan lima tahunan ini dihadiri oleh Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum, mantan Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi, serta unsur stakeholder lainnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA