Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Korban Gempa NTB Kedinginan

Kamis 09 August 2018 19:11 WIB

Red: Irwan Kelana

Aksi pembagian bantal untuk masyarakat korban gempa bumi NTB.

Aksi pembagian bantal untuk masyarakat korban gempa bumi NTB.

Foto: Dok BMH
BMH tebar karpet, selimut dan bantal di beberapa kamp pengungsi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Puluhan ribu warga korban gempa Nusa Tenggara Barat (NTB) saat ini mengungsi di sejumlah posko usai rumah mereka luluh lantak diterjang gempa berkekuatan 7,0 SR, Ahad (5/8).  Hingga kini sudah ada ratusan jiwa korban meninggal dunia dan ribuan luka-luka.

Selasa (7/8) malam lalu,  saat relawan Baitul Maal Hidayatullah (BMH) membagikan konsumsi ke sejumlah kamp pengungsi, banyak warga yang mengeluhkan kedinginan jika malam hari. Hal itu karena mereka  kekurangan karpet untuk alas tidur dan selimut untuk menghangatkan tubuh.

Menjawab keluhan tersebut, Rabu (8/8) malam, BMH menebar ratusan selimut dan bantal, juga puluhan karpet ke sejumlah kamp pengungsi.

Menurut Herim, tim relawan posko BMH di desa Sigar Penjalin, Tanjung, Lombok Utara, NTB, bantuan selimut, bantal dan karpet itu didistribusikan di beberapa kamp pengungsi yang membutuhkan. "Salah satu relawan kami, Pak Bimbo adalah orang asli setempat dan sangat berpengaruh. Dia paham betul kondisi di titik-titik pengungsi," kata Herim dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Kamis (9/8).

photo

BMH mendistribusikan bantal dan selimut kepada korban gempa NTB.

Ia menambahkan, pengungsi di Lombok Utara termasuk korban gempa paling parah dan jumlah korbannya paling banyak. “BMH berkomitmen menyampaikan amanah donatur untuk mendistribusikan bantuan kepada korban gempa secara tepat," tuturnya.

Sebelumnya, pada  siang hari,  BMH mendistribusikan logistik ke berbagai posko pengungsi di desa Sigar Penjalin dan membantu mendirikian empat  mushala darurat.

Gempa hari Ahad (5/8) merupakan gempa kedua. Usai gempa pertama, Ahad (29/7),  BMH sudah menyebarkan relawan dan bantuan logistik di beberapa titik di NTB. Saat ini, selain bantuan ligistik, BMH menyiagakan empat  armada ambulance, tim medis dan tim SAR untuk membantu evakuasi korban.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Surga Dunia Raja Ampat

Ahad , 19 August 2018, 07:00 WIB