Thursday, 9 Safar 1440 / 18 October 2018

Thursday, 9 Safar 1440 / 18 October 2018

'Pancasila Aktualisasi Nasionalisme dan Agama'

Kamis 02 Aug 2018 14:13 WIB

Red: Fernan Rahadi

Azyumardi Azra

Azyumardi Azra

Foto: dok Republika
Syech Muhammad Rasyid Ridha mengatakan Islam dan nasionalisme itu tidak bertentangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Akhir-akhir ini ada sebagian masyarakat, terutama kelompok radikal terorisme yang kembali mempertentangkan hubungan antara agama dan nasionalisme. Mereka bahkan mengklaim nasionalisme bertentangan dengan agama. 

Cara-cara ini dilakukan bertujuan untuk kembali memecah semangat persatuan dan kesatuan di Bumi Nusantara. Padahal, semua tahu bahwa agama dan nasionalisme adalah senjata ampuh bangsa Indonesia dalam meraih kemerdekaan serta merekatkan persatuan dan kesatuan selama 73 tahun merdeka.

Hal tersebut terlihat ketika para ulama beserta para pemimpin nasional lain membahas dasar negara, bentuk negara Indonesia setelah merdeka pada 17 Agustus 1945.  Pembahasan pembahasan itu berlangsung bersama  Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Dimana sejumlah pemimpin Islam, tokoh Islam baik dari Nahdatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah ikut bergabung bersama tokoh-tokoh nasional lainnya.

“Mereka menyepakati dasar negara Indonesia adalah Pancasila. Dengan penerimaan Pancasila itu sebenarnya tidak ada lagi masalah antara Islam dan nasionalisme karena Pancasila itu adalah bentuk nasionalisme religius, terutama dalam sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa yang mencerminkan nasionalisme yang religius. Pancasila itu adalah aktualisasi dari nasionalisme religius itu. Jadi sebetulnya masalah itu sudah selesai,” ujar Guru Besar Sejarah Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah  Jakarta, Prof Dr Azyumardi Azra, Selasa (31/7).

Azyumardi menceritakan, pada awal abad 20 seorang ulama asal Kalimantan Barat bernama, KH Basyuni Imran mengirim surat kepada salah satu pembaru Islam Syech Muhammad Rasyid Ridha di Kairo, Mesir. Basyuni menanyakan mengenai bagaimana hubungan antara Islam dengan nasionalisme, bertentangan atau tidak. Dari situlah Syech Muhammad Rasyid Ridha  menjawab bahwa Islam dan nasionalisme itu tidak bertentangan.

“Beliau mengangkat sebuah hadis yaitu Hubbul Wathan Minal Iman yang artinya  Mencintai Tanah Air Itu adalah Bagian dari Iman. Dari penjelasan itulah disebutkan bahwa Islam dan nasionalisme itu tidak bertentangan,” ujar Azyumardi .

Lebih lanjut Azyumardi mengatakan, nasionalisme yang di maksud Syech Rasyid Ridha  adalah nasionalisme religius yang sesuai dengan Islam dan tidak bertentangan dengan Islam. “Kalau ada orang Islam di Indonesia yang mempertentangkan Islam dan nasionalisme, saya kira orang-orang itu terpengaruh oleh paham-paham dari Timur Tengah yang menolak nasionalisme,” kata mantan Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini 

Pria kelahiran Padang Pariaman, 4 Maret 1955 ini menjelaskan di Timur Tengah ada kalangan muslim menolak nasionalisme dikarenakan bentuk nasionalisme di Timur Tengah itu adalah sekuler dan yang pasti sekularisme tidak cocok dengan Islam. Ketika orang-orang Islam Timur Tengah menolak nasionalisme. Ironisnya, ada sebagian orang Islam di Indonesia yang tidak  paham sejarah dan dinamika konteks politik yang ada di Timur Tengah, malah ikut menolak nasionalisme di Indonesia.

“Padahal nasionalisme yang ada di Indonesia itu adalah nasionalisme religius. Bukan nasionalisme atas dasar prinsip atau paham sekularisme seperti di Timur Tengah. Karena sekularisme di Timur Tengah itu tidak bersahabat dengan agama. Nah  di Indonesia tidak seperti itu, nasionalisme di Indonesia itu bersahabat dengan agama,,” kata pria yang juga ahli sejarah, dan sosial Islam ini.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA