Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Jasad Lelaki Itu Bukan Imam Samudra, Melainkan ....

Selasa 24 Jul 2018 04:42 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Karopenmas Mabes Polri Brigjen Muhammad Iqbal.

Karopenmas Mabes Polri Brigjen Muhammad Iqbal.

Foto: Republika/Yasin Habibi
Yaser bin Thamrin meninggal karena sakit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mabes Polri menyatakan video beredar tentang jasad lelaki bukanlah pelaku bom Bali I Imam Samudra. Jasad itu melainkan narapidana terorisme di Rutan Gunung Sindur, Yaser bin Thamrin yang meninggal di RSUD Tangerang Selatan pada Selasa (17/7).

"Itu video dari Yaser bin Tamrin napi teroris di Gunung Sindur," ujar Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Mohammad Iqbal dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (23/7).

Kronologisnya, Iqbal mengatakan, pada 26 Juni 2018, Yaser mengeluh perut terasa panas, muntah dan lemas, sehingga tim medis memberinya obat. Selanjutnya pada 4 Juli 2018 Yaser mengeluh keram di bagian perut dan muntah, sehingga perawat kembali memberi obat.

Melalui CCTV, pada Ahad (15/7) dini hari dilaporkan tidak terdapat aktivitas sama sekali dari Yaser sejak beberapa jam sebelumnya, sehingga petugas rutan mengecek kondisinya.

Setelah diketahui kondisi Yaser lemas, kemudian ia dipindahkan ke poliklinik agar diberikan tindakan medis. Hasil pemeriksaan perawat menunjukkan keadaan umum apatis dan tensi tidak teraba sehingga segera dibawa ke RSUD Tangerang Selatan.

Setibanya di IGD RSUD, Yaser ditangani oleh dokter dan dinyatakan oleh dokter kondisinya sudah cukup membaik. Kemudian atas izin dokter, Yaser dibawa kembali ke rutan untuk rawat inap di poliklinik rutan.

Baca juga, Akhir Kisah Amrozi Cs.

Pada Selasa (17/7) sore, perawat memeriksa kondisi Yaser yang masih sadar dan masih mau makan. Tetapi pada pukul 18.30 WIB, tahanan tersebut terlihat pucat, napasnya pendek-pendek dan tidak sadar.

Yaser pun kembali dibawa ke RSUD Tangerang Selatan dan tiba pada pukul 19.00 WIB. Selanjutnya pada 19.45 WIB, Yaser dinyatakan meninggal dunia oleh dokter.

Masyarakat pun diimbau untuk tidak mudah percaya pada video beredar di media media sosial serta turut menyebarkan tanpa memastikan kebenaran terlebih dulu.

Sebelumnya beredar isu jasad Imam Samudra masih utuh ketika makamnya dibongkar kembali. Imam Samudra merupakan pelaku bom Bali yang dieksekusi pada 2008 lalu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA