Rabu, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Rabu, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Imam Besar Istiqlal: Islam Jadi Agama Kemanusiaan

Jumat 15 Jun 2018 00:15 WIB

Red: Bilal Ramadhan

 Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar memberikan kajian usai Shalat Jumat di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (8/9).

Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar memberikan kajian usai Shalat Jumat di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (8/9).

Foto: Republika/ Wihdan Hidayat
Menurutnya, agama Islam tidak pernah mengajarkan kekerasan untuk berdakwah

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Imam Besar Masjid Istiqlal Jakarta, KH Nasaruddin Umar mengatakan Islam adalah agama kemanusiaan yang menyebarkan kedamaian untuk seluruh alam semesta, rahmatan lil alamin. Nabi dan sahabatnya tidak pernah menyontohkan adanya aksi bunuh diri.

"Dalam Islam tidak ada kamus bunuh diri, nabi dan sahabat tidak pernah mencontohkan, bahkan dalam hadist disebutkan orang yang bunuh diri itu mati kafir," kata Nasaruddin dalam Forum Grup Diskusi (FGD) bertajuk 'Islam Bukan Agama Teroris' yang diselenggarakan PMII Sulawesi Selatan di Makassar, Senin (11/6).

Menurutnya, agama Islam tidak pernah mengajarkan kekerasan untuk berdakwah atau memaksakan kehendaknya agar orang lain mengikuti kemauannya. Apalagi, yang terjadi beberapa waktu lalu, insiden bom bunuh diri dengan dalih membawa agama Islam.

Dalam ajaran Alquran, bila ditarik kesimpulan adalah cinta. Sesungguhnya tidak "qurani" apabila berdakwah tapi mengumbar kebencian mengatasnamakan Alquran, bahkan sampai mengkafirkan atau "membidahkan" (bid'ah) seseorang yang berbeda dengan ideologinya.

"Sedikit-sedikit bidah, musyrik, kafir, ini tahap awal berjangkitnya radikalisme. Jadi, saya mengimbau dalam berdakwah janganlah mengkafirkan orang," kata dia.

Ia berharap masyarakat Sulsel bisa mempertahankan nilai-nilai lokal budaya Sulsel, dipadu dengan ajaran Islam yang moderat. Itu lebih dari cukup untuk menangkal paham radikal.

Kegiatan FGD yang dipandu Zulfikar Limolang itu juga dihadiri Irjen Gatot Eddy Pramono, staf ahli Kapolri bidang Sosial Ekonomi, sekaligus sebagai narasumber.

Menurut Gatot muntuk memutus paham radikal menyebar di tengah masyarakat diperlukan kerja sama semua pihak mulai dari mahasiswa pemuda, tokoh masyarakat hingga ulama.

Ideologi Pancasila, kata dia, harus terus disebarluaskan dan kepada masyarakat agar tidak terpengaruh radikalisme. "Gerakan dan ajaran terorisme itu tentu tidak ada sama sekali kaitannya dengan agama. Islam bukan agama teroris, Islam adalah rahmatan lil alamin," katanya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Persija Menang 3-0 Atas Persela

Selasa , 20 Nov 2018, 20:53 WIB