Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Keputusan Jokowi Naikkan Anggaran THR Dinilai Politis

Kamis 24 May 2018 03:04 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Andri Saubani

Presiden Joko Widodo didampingi Wakil Presiden Jusuf Kalla (kanan),  Menteri Keuangan Sri Mulyani, serta Menteri Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur memberikan keterangan pers terkait pemberian THR dan Gaji ke-13 bagi PNS, TNI,dan Polri, di Istana Merdeka, Rabu (23/5).

Presiden Joko Widodo didampingi Wakil Presiden Jusuf Kalla (kanan), Menteri Keuangan Sri Mulyani, serta Menteri Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur memberikan keterangan pers terkait pemberian THR dan Gaji ke-13 bagi PNS, TNI,dan Polri, di Istana Merdeka, Rabu (23/5).

Foto: Debbie Sutrisno/Republika
Jokowi telah menandatangani peraturan pemerintah terkait tunjungan hari raya PNS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi menandatangani peraturan pemerintah terkait dengan pemberian tunjangan hari raya (THR) dan gaji ke-13 bagi pegawai negeri sipil (PNS) anggota TNI dan Polri. Selain itu pemerintah juga akan memberikan tunjangan kepada pensiunan PNS, TNI, dan Polri.

Menanggapi hal tersebut Wakil Ketua DPR Fadli Zon menilai keputusan tersebut dinilai politis. "Kenaikan ini menurut saya ya mungkin saja ada maksud-maksud karena ini tahun politiklah ya, saya kira pemerintah-pemerintah yang lalu juga melakukan hal yang sama," ungkap Fadli di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (23/5).

Politikus Partai Gerindra tersebut mengaku tidak mengetahui apa latar belakang pemerintah mengeluarkan keputusan tersebut. Menurutnya, harus ada latar belakang yang jelas dalam keputusan tersebut.

Fadli menyebut tunjangan tersebut lebih baik dialokasikan kepada tenaga honorer yang dinilai jumlahnya cukup banyak. "Mereka sudah banyak yang mengabdi, harusnya bisa paling tidak secara bertahap menyelesaikan persoalan honorer ini menjadi pegawai negeri, ada kejelasan status atau malah mereka yg diberikan THR kira-kira begitulah. Karena mereka sudah mengabdi," jelas Fadli.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam konferensi pers mengatakan, bahwa dia telah menandatangani peraturan pemerintah terkait dengan pemberian THR dan gaji ke-13 bagi PNS, anggota TNI, dan Porli. Yang spesial tahun ini, pemerintah pun akan memberikan tunjangan ini kepada pensiunan PNS, TNI, dan Polri.

"Ada yang istimewa tahun ini dibandingkan tahun sebelumnya. THR tahun ini diberikan pula kepada para pensiunan. Dan saya berharap dengan pemberian THR dan gaji ke-13 ini bisa memberikan manfaat dan kesejahteraan PNS, TNI, dan Polri, terutama saat menyambut Hari Raya Idul Fitri," ujar Jokowi dalam konferensi pers di Istana Merdeka, Rabu (23/5).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Senegal Menang 2-1 Atas Polandia

Rabu , 20 June 2018, 00:22 WIB