Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Kerugian Akibat Bencana pada 2017 Diperkirakan Capai Rp 30 T

Kamis 21 Dec 2017 16:43 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Andri Saubani

Gempa Tasikmalaya. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho memberikan paparan terkait penanganan bencana gempa Tasikmalaya di Graha BNPB, Jakarta, Sabtu (16/12).

Gempa Tasikmalaya. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho memberikan paparan terkait penanganan bencana gempa Tasikmalaya di Graha BNPB, Jakarta, Sabtu (16/12).

Foto: Republika/ Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat kerugian akibat bencana di Indonesia selama tahun ini sedikitnya mencapai Rp 30 triliun. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, kerugian ekonomi akibat bencana di Indonesia diperkirakan sedikitnya mencapai Rp 30 triliun selama 2017.

"Jumlah ini di luar bencana-bencana yang besar," ujarnya di sela-sela konferensi pers evaluasi bencana 2017 dan prediksi bencana 2018 BNPB, di Jakarta Pusat, Kamis (21/12).

Baca, BNPB: 8.693 Gempa Bumi Guncang Indonesia Selama 2017.

Dari beberapa data kerugian akibat bencana yang sudah dilakukan penghitungan tercatat sekitar Rp 12,94 triliun. Di mana yang paling banyak kerugian di erupsi san status awas Gunung Agung, Bali, November lalu yang mencapai sekitar Rp 11 triliun yang terdiri dari Rp 2 triliun diperkirakan dari kredit macet, aktivitas ekonomi di sekitar Karangasem, dan Rp 9 triliun terkait pariwisata secara menyeluruh di Bali.

Kemudian pihaknya juga masih menghitung kerugian gempa di Tasikmalaya, Jumat (15/12) kemarin. "Masih dilakukan perhitungan. Namun yang jelas empat jiwa meninggal dunia, 36 orang luka-luka," katanya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA