Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Jokowi Kembali Ingatkan Jaga Kemajemukan

Kamis 24 Nov 2016 12:33 WIB

Red: Angga Indrawan

Presiden Joko Widodo

Presiden Joko Widodo

Foto: Reuters/Beawiharta

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo kembali mengingatkan semua pihak untuk terus menjaga dan merawat kemajemukan bangsa Indonesia. Jokowi menegaskan bahwa kemajemukan merupakan anugerah dari Allah SWT yang harus dijaga.

"Saya sering diingatkan oleh Ibu Sinta Nuriyah (istri Gus Dur) mengenai keberagaman, kemajemukan kita untuk berhati-hati inilah anugerah Allah yang harus kita jaga dan rawat," kata Presiden Jokowi saat membuka Kongres XVII Muslimat NU di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta, Kamis (24/11).

Jokowi juga mengingatkan bahwa Bangsa Indonesia adalah bangsa yang majemuk dan beragam ada 646 bahasa lokal dan lebih dari 1.000 suku. "Inilah yang perlu saya ingatkan kita jaga, kita rawat bersama. Saya setiap datang ke pulau-pulau kecil, ke kabupaten saya sangat merasakan sekali betapa kita ini beragam," katanya.

Ia mencontohkan seperti ucapan salam di Sumatra Utara yang berbeda antara satu kabupaten dengan kabupaten lainnya seperti Horas di Tapanuli dan Yaahouw di Nias. Selain keberagaman suku, Jokowi juga mengingatkan bahwa Indonesia terdiri atas berbagai agama.

"Agama juga berbeda-beda. Karena itu saya ingin mengingatkan semuanya ayolah yang mayoritas itu melindungi yang minoritas, yang minoritas menghargai yang mayoritas. Melindungi dan menjaga, itulah kita sering lupa ini," tambah Presiden.

Presiden saat membuka kongres mengatakan saat ini cuaca di Jakarta panas, namun karena kehadiran Muslimat NU semuanya menjadi sejuk dan dingin kembali. "Jakarta ini ibu kota RI, marilah semua kita jaga, kita rawat bersama. Saya yang biasanya tidak pernah naik kuda saya bela-belain naik kuda agar Jakarta menjadi dingin kembali," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA