Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

26 Ormas Siap Ikut Aksi Damai 2 Desember

Sabtu 19 Nov 2016 06:25 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Didi Purwadi

Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Muhammad Rizieq Syihab tiba untuk menjadi saksi ahli dalam gelar perkara dugaan kasus penistaan agama di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, Selasa (15/11).

Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Muhammad Rizieq Syihab tiba untuk menjadi saksi ahli dalam gelar perkara dugaan kasus penistaan agama di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, Selasa (15/11).

Foto: Republika/ Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seluruh komponen Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) MUI telah sepakat untuk menggelar aksi Bela Islam III pada 2 Desember 2016. Aksi tersebut dilakukan karena Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai tersangka penistaan agama tidak ditahan oleh Mabes Polri.

Habib Rizieq, Ketua Front Pembela Islam (FPI) selaku pembina GNPF-MUI, mengatakan aksi ini diperkirakan diikuti oleh 67 ormas. Namun, Habib Rizieq belum bisa memprediksi jumlah peserta aksi apakah akan menyamai jumlah peserta aksi damai 4 November yang mencapai satu jutaan peserta.

''Jumlah peserta aksi tergantung kepuasan publik,'' kata Habib Rizieq saat menggelar konferensi GNPF di Jakarta, Jumat (18/11). ''Semakin publik tersakiti, semakin banyak pesertanya.''

Ia mengatakan aksi tersebut dilakukan dengan tetap menjaga kedamaian dan berjalan di koridor konstitusi. Habib Rizieq pun berharap agarat kepolisian menegakkan hukum kepada penista agama dan pelindung-pelindungnya.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA