Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Saturday, 9 Rabiul Awwal 1440 / 17 November 2018

Badan POM: Jakarta Barat-Utara Rawan Kosmetik Ilegal

Senin 25 Apr 2016 16:12 WIB

Red: Taufik Rachman

Badan POM

Badan POM

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) DKI Jakarta Dewi Prawitasari mengungkapkan wilayah Jakarta Barat dan Jakarta Utara merupakan lokasi rawan peredaran kosmetik ilegal dan dengan kandungan bahan berbahaya.

"Beberapa kali yang kami temukan itu di wilayah (Jakarta) Utara dan (Jakarta) Barat, tapi tidak tertutup kemungkinan juga ada di wilayah lain," kata Dewi di Kantor BBPOM Jakarta, Senin.

Dia menjelaskan wilayah Jakarta Utara merupakan daerah yang memiliki posisi strategis sebagai pintu masuk produk-produk impor, termasuk sarana gudang penyimpanan produk-produk ilegal. Namun, Dewi tidak mau menyebut lokasi pasar atau toko-toko tempat

peredaran kosmetik ilegal secara detil.

Selain kosmetik tanpa izin edar, BBPOM DKI Jakarta juga kerap menemukan produk-produk pangan ilegal atau tanpa izin edar di wilayah Jakarta Utara. Dewi menyebut tidak tertutup kemungkinan produk-produk ilegal lain juga ditemukan di sejumlah daerah di Jakarta Utara.

Dalam pengungkapan hasil operasi produk-produk kosmetik, obat, dan obat tradisional ilegal pada Operasi Storm VII oleh BPOM beserta instansi lain ditemukan produk kosmetik merupakan yang terbanyak disita atau 50 persen dari 4.441 jenis produk.

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Roy Sparringa menjelaskan produk kosmetik juga banyak yang dipalsukan, selain didistribusikan tanpa izin edar dan juga mengandung bahan berbahaya.

"Modus operandi produk kosmetik dengan melakukan pengemasan ulang seolah-olah itu produk impor," kata Roy.

Produk-produk kosmetik ilegal tersebut diedarkan secara online maupun konvensional di tempat-tempat yang tidak resmi.

Selain itu ada pula obat-obatan tanpa izin edar serta obat tradisional yang telah dicampur dengan bahan kimia obat seperti phenylbutazone, dexamethasone, dan paracetamol yang disita oleh BPOM dalam Operasi Storm VII.

Peredaran produk kosmetik dan obat-obatan tersebut paling banyak ditemukan di wilayah Jawa Timur yang kemudian disusul oleh DKI Jakarta

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES