Senin, 14 Syawwal 1440 / 17 Juni 2019

Senin, 14 Syawwal 1440 / 17 Juni 2019

Soal Insiden Halim, AP II: Tunggu Hasil Investigasi KNKT

Kamis 07 Apr 2016 08:20 WIB

Rep: nursyamsi/ Red: Taufik Rachman

Sejumlah petugas mengamati bagian sayap kiri dari pesawat Batik Air dengan nomor registrasi PK-LBS yang mengalami insiden di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Selasa (5/4). (Antara/Widodo S Jusuf)

Sejumlah petugas mengamati bagian sayap kiri dari pesawat Batik Air dengan nomor registrasi PK-LBS yang mengalami insiden di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Selasa (5/4). (Antara/Widodo S Jusuf)

REPUBLIKA.CO.ID,   JAKARTA -- Direktur Operasional dan Teknis PT Angkasa Pura II Djoko Murjatmodjo mengatakan, pihaknya tidak bisa berspekulasi mengenai insiden tabrakan tersebut sebelum ada hasil investigasi dari Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT).

Hingga saat ini, AP II dalam posisi menunggu hasil investigasi yang sedang dilakukan KNKT terkait tabrakan pesawat Batik Air dengan TransNusa di Bandara Halim Perdanakusuma pada Senin (4/4).

"Kami tidak bisa berspekulasi apa penyebabnya. Jika ada rekomendasi dari KNKT baru kita bisa bicara," ucapnya dalam siaran pers yang diperoleh Republika, Kamis (7/4).

Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto mengaku masih mempelajari dan mendalami proses investigasi terhadap insiden senggolan Pesawat Batik Air dengan TransNusa di Bandara Halim Perdanakusuma, Senin (4/4).

"Kami masih mempelajari data nya. Yang jelas, kami masih dalam proses investigasi di lapangan," ucapnya.

Nantinya, begitu hasil investigasi keluar, KNKT akan mengeluarkan rekomendasi yang harus diikuti demi perbaikan sistem pelayanan agar insiden tersebut tidak kembali terulang.

"Rekomendasi KNKT nantinya akan diikuti untuk kemudian dilakukan pembenahan sistem pelayanan," lanjutnya.

Meski begitu, ia mengaku belum bisa menjelaskannya saat ini mengingat masih dalam proses investigasi.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA