Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

136 Wilayah Paling Berisiko Bencana Alam

Rabu 24 Feb 2016 11:16 WIB

Rep: c36/ Red: Andi Nur Aminah

Willem Rampangilei

Willem Rampangilei

Foto: flickr

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB), Willem Rampangilei, mengatakan ada 136 kabupaten/kota yang berisiko tinggi mengalami bencana alam. Wilayah Jawa dan Bali paling berpeluang mengalami bencana alam, baik banjir, tanah longsor maupun angin puyuh. 

"Sebetulnya wilayah rawan bencana alam tersebar di seluruh Indonesia. Sebanyak 136 wilayah pun kondisinya tersebar dari Sumatra hingga Indonesia Timur," ujar Willem di Jakarta, Rabu (24/2).

Menurut dia, berbagai bencana alam seperti banjir, tanah longsor, angin puyuh, kebakaran hutan hingga tsunami berisiko terjadi di ratusan  wilayah tersebut. Secara rinci, Willem menjelaskan ratusan kabupaten/kota yang berisiko tinggi berada di Jawa dan Bali (36 kabupaten/kota), Sulawesi (24 kabupaten/kota), Sumatra (21/kabupaten/kota), Papua (10 kabupaten/kota), Maluku (12 kabupaten/kota), Kalimantan (18 kabupaten/kota) dan Nusa Tenggara (15 kabupaten/kota). 

 Seluruh daerah saat ini berstatus daerah berkembang yang sedang melakukan pembangunan strategis. Ada pun jumlah penduduk yang tinggal di 136 kabupaten/kota sekitar 20 ribu jiwa.

"Karena pertimbangan keselamatan dan pembangunan wilayah, penanggulangan di 136 kami jadikan prioritas. Namun, penanggulangan bencana di ratusan wilayah lainnya tetap kami optimalkan. Ke depannya kami fokus untuk menurunkan indeks risiko bencana," tambah Willem. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA