Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Thursday, 15 Zulqaidah 1440 / 18 July 2019

Cendekiawan Islam: Jihad ISIS Menyimpang

Selasa 14 Jul 2015 17:17 WIB

Red: Citra Listya Rini

Militan ISIS berparade di atas tank di Suriah.

Militan ISIS berparade di atas tank di Suriah.

Foto: AP Photo

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Cendekiawan Islam Azyumardi Azra menegaskan tindakan kekerasan yang dilakukan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) dan diklaim sebagai jihad jelas menyimpang dari konsep jihad yang sebenarnya, bahkan tidak bisa disebut sebagai jihad.

"Kebrutalan ISIS jelas tidak bisa disebut jihad karena jihad yang mereka lakukan menyimpang," kata Azyumardi di Jakarta, Selasa (14/7).

Kemunculan dan aksi ISIS menimbulkan simpati segelintir Muslim lintas benua dari Eropa sampai Indonesia, menurut Azyumardi, karena mereka pintar menggunakan kata kunci yang populer di kalangan Muslim, yakni jihad dan khilafah.

Ia mengatakan banyak kalangan Muslim yang tanpa pengetahuan memadai tentang konsep dan praktik khilafah memersepsikan dan meyakini khilafah sebagai sistem, bentuk, dan praksis politik Islam paling sahih, ideal, dan terbaik yang perlu diperjuangkan terus menerus.

"Inilah yang terjadi di Indonesia," kata mantan Rektor Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta itu.

Walau potensi keberhasilannya relatif kecil, gagasan, dan praksis ISIS dapat menimbulkan dampak dan ancaman serius terhadap kehidupan politik, agama, sosial, dan budaya di Indonesia. Karena itu, kata Azyumardi, simpatisan ISIS di Tanah Air harus terus dipantau dan diwaspadai oleh pemerintah dan komponen bangsa ini.

"Hampir bisa dipastikan kelompok kecil radikal yang selama ini aktif di Indonesia tidak lain adalah pemain-pemain lama, seperti veteran JI, MMI, atau JAT yang bisa saja menggunakan nama lain, seperti Anshar Al-Dawlah Al-Islamiyah. Ini yang harus diwaspadai," ujar dia.

Sementara itu, Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia Prof. Hikmahanto Juwana menilai berbagai upaya pencegahan dan penindakan terhadap paham radikal yang dilakukan oleh Badan Nasional Penanggulan Terorisme (BNPT) sudah tepat.

"Badan Nasional Penanggulan Terorisme sudah melakukan apa yang seharusnya dilakukan untuk mencegah masuknya paham-paham radikal ini," kata Hikmahanto.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA