Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Pemerintah Targetkan Tingkat Pengangguran 5,6 Persen

Selasa 03 Feb 2015 22:57 WIB

Rep: satria kartika yudha/ Red: Esthi Maharani

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) dan Bappenas Andrinof Chaniago

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) dan Bappenas Andrinof Chaniago

Foto: ROL/Fian Firatmaja

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago mengatakan pemerintah menargetkan tingkat pengangguran pada 2015 sebesar 5,6 persen. Ini sesuai dengan permintaan DPR RI untuk memasukkan angka pengangguran ke dalam asumsi Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Perubahan (RAPBNP) 2015.

"Sudah ditarget dan disepakati. Tingkat pengangguran 5,6 persen. Pemerintah harus berani memasang target-target sosial seperti angka pengangguran," kata Andrinof di kantornya, Selasa (3/2).

Andrinof yakin target tersebut dapat tercapai. Caranya, kata dia, dengan mendorong roda perekonomian yang mampu menyerap lapangan kerja.

"Industri, pertanian, itu dua lapangan usaha yang banyak menyerap tenaga kerja. Harus didorong," tambah Andrinof.

Sebagai perbandingan, tingkat pengangguran di Indonesia kalah jauh oleh Thailand. Bloomberg melansir, tingkat pengangguran Thailand hanya 0,56 persen. Thailand pun menjadi negara yang memiliki tingkat pengangguran terendah di dunia.
Namun, Indonesia masih lebih baik dari India yang tingkat penganggurannya 9,4 persen, dan Filipina 6 persen.

Menanggapi fakta tersebut, Andrinof tidak berani menyebut bahwa Indonesia akan bisa menyamai Thailand. "Yang penting pemerintah akan terus menurunkan. Kalau tahun ini bisa 5,6 persen, tahun depan turun lagi," kata dia.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah pengangguran di Indonesia per Agustus 2014 mencapai 7,24 juta jiwa, atau meningkat 7,15 juta dari posisi Februari 2014. Tingkat pengangguran naik dari 5,7 persen per Februari 2014 menjadi 5,94 persen pada Agustus 2014.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA