Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Nasib Bahasa Melayu di Tangan Indonesia

Rabu 04 Jun 2014 15:35 WIB

Red: Agung Sasongko

Bahasa Indonesia

Bahasa Indonesia

Foto: Republika/ Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah negara serumpun yakni Malaysia, Brunei Darussalam, dan Singapura berharap banyak pada Indonesia menyangkut keberlangsungan Bahasa Melayu.

"Indonesia memiliki jumlah penutur yang mencapai 240 juta jiwa, tentu dengan jumlah penutur yang banyak itu, Bahasa Melayu bisa menjadi bahasa dunia," ujar Pengurus Lembaga Pengelola Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia, Professor Dato Seri Dr MD Salleh Yaapar, di Jakarta, Rabu (4/6).

Sementara jumlah penutur di negara seperti Malaysia hanya 45 juta jiwa. Masalah utama adalah bahasa itu mau digunakan atau tidak. Dia memberi contoh mengenai transportasi massal di Jakarta yang dinamakan Transjakarta Busway. Begitu juga di mal yang ada di Jakarta lebih banyak menggunakan Bahasa Inggris.

Perwakilan dari Brunei Darussalam, Dayang Aminah binti Haji Mumin, mengatakan perlu adanya peraturan yang bertujuan untuk melindungi Bahasa Melayu tersebut. Di Brunei Darussalam, sudah ada peraturan mengenai penggunaan wajib Bahasa Melayu di pertokoan.

"Kami mengutamakan aksara Jawi di pertokoan, karena memang sudah ada peraturan mengenai hal tersebut. Kecuali untuk waralaba seperti Kentucky Fried Chicken, maka tidak kami terjemahkan ke Bahasa Melayu karena merk dagang," jelas Aminah.

Aminah mengatakan pihaknya bersama dengan negara serumpun lainnya, berharap Indonesia menjadi pusat acuan demi keberlangsungan Bahasa Melayu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA