Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Meski Dilarang, Polwan Ini Siap Berjilbab Sampai Akhir Hayat

Senin 02 Dec 2013 20:40 WIB

Rep: Lilis Handayani/ Red: A.Syalaby Ichsan

 Peragaan pakaian dinas untuk Polwan berjilbab di Lapangan Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat (25/11). (Republika/Yasin Habibi)

Peragaan pakaian dinas untuk Polwan berjilbab di Lapangan Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat (25/11). (Republika/Yasin Habibi)

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU -- Kebijakan Polri untuk menunda perizinan penggunaan jilbab bagi polisi wanita, mendapat tanggapan beragam dari para polwan berjilbab.

Kanit PPA Satreskrim Polres Indramayu, Aiptu Hj S Dwi Hartati, menyatakan, akan terus mengenakan jilbab. ''Insya Allah saya akan mengenakan jilbab hingga akhir hayat saya nanti,'' tegas Dwi, kepada RoL, Senin (2/12).

Dwi berharap, pimpinan Polri secepatnya membuat aturan yang baku mengenai penggunaan seragam jibab. Dia pun menilai, meski tanpa biaya dinas untuk membeli jilbab, namun yang terpenting diwajibkan warna dan bentuknya saja yang sama.

''Pasti polwan mau mengadakan jilbab sendiri,'' kata satu-satunya polwan di lingkungan Polres Indramayu yang mengenakan jilbab itu.

Dwi pun optimistis, selama ada di jalan Allah, maka pasti ada kemudahan. Termasuk dengan adanya telegram rahasia tersebut, dia optimistis pasti ada solusi yang terbaik untuk polwan muslimah.

Di sisi lain, apapun yang terjadi dengan kebijakan Polri terkait jilbab, Dwi sangat bersyukur bertugas di unit satreskrim. Pasalnya, di unit tersebut dia bisa berpakaian dinas preman. ''Jadi bisa memakai jilbab."

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA