Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Rektor UII: Kematangan Intelektual dan Akhlak Kunci Keberhasilan

Sabtu 23 Nov 2013 16:36 WIB

Rep: Heri Purwata/ Red: Karta Raharja Ucu

 Para pencari kerja mengantre untuk mendaftar kerja dalam pameran bursa kerja di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (23/8).  (Republika/Yasin Habibi)

Para pencari kerja mengantre untuk mendaftar kerja dalam pameran bursa kerja di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (23/8). (Republika/Yasin Habibi)

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Rektor Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Edy Suandi Hamid mengatakan, kompetisi kerja di masa depan akan semakin ketat. Mengingat masuknya Indonesia dalam ASEAN Economic Community 2015, yang akan mulai berlaku pada 2015.

Edy Suandi Hamid mengemukakan hal itu usai mewisuda 817 wisudawan/wisudawati periode I tahun akademi 2013/2014 di Kampus UII Terpadu, Yogyakarta, Sabtu (23/11). Para wisudawan terdiri dari 40 orang wisudawan dari Program Dipoloma Tiga (D3), 654 orang wisudawan/wisudawati dari Program Strata Satu (S-1), 119 orang wisudawan/wisudawati dari Program Strata Dua (S-2) dan 4 orang wisudawan dari Program Strata Tiga (S-3).

Dijelaskan Edy, ASEAN Economic Community 2015 merupakan episode baru persaingan jasa secara bebas, di mana para pekerja asing akan bebas masuk ke Indonesia dan bersaing dengan tenaga kerja dalam negeri. Berdasarkan survei HSBC (The Hongkong and Shanghai Banking Corporation) Indonesia berada pada peringkat enam besar negara tujuan ekspatriat dalam mencari kerja. “Ini semakin memperjelas peta kompetisi dalam bekerja,” kata Edy.

Edy berkata, realita tersebut menjadi sebuah tantangan yang harus dihadapi siapa saja, termasuk sarjana lulusan UII secara khusus. “Kami optimis bahwa semua itu mampu dihadapi saudara sekalian dengan bekal gelar akademik yang tercantum di belakang nama saudara yang mengandung makna kompetensi tertentu yang dimiliki,” kata Edy.

Model pendidikan di UII, kata Edy, mengedepankan kematangan intelektual dan akhlak. “Sehingga hal ini diharapkan semakin menambah rasa optimisme kami bahwa lulusan UII memang dipersiapkan untuk siap menghadapi kompetisi, baik di level nasional maupun global,” ujarnya.

Kepada para lulusan magister, Edy berharap memiliki kematangan dan kompetensi lebih, baik dalam berpikir dan berprilaku. Sehingga akan tumbuh kreativitas dan produktivitas yang selaras dengan gelar tambahan. Sedang kepada pemegang derajat doktor, berbekal metode belajar yang lebih terfokus pada riset dan kontemplasi keilmuan yang berpijak pada nilai-nilai filsafat, maka hal itu telah meneguhkan jati diri lulusan yang lebih berkompeten di bidang riset.

“Karenanya, kami berharap mulai saat ini saudara telah bersiap diri untuk menjadi peneliti guna pengembangan inovasi-inovasi ilmu pengetahuan yang kemudian hasilnya bisa memberikan kemanfaatan bagi kehidupan dan kemashlahatan umat manusia,” tutupnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA