Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Menko Polhukam: Korban KJRI Jeddah Meninggal Karena Dehidrasi

Selasa 11 Jun 2013 13:01 WIB

Rep: Esthi Maharani/ Red: Mansyur Faqih

 Menko Polhukam Djoko Suyanto (kiri) berbincang dengan Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa (kanan).

Menko Polhukam Djoko Suyanto (kiri) berbincang dengan Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa (kanan).

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam kerusuhan di KJRI Jeddah, Saudi Arabia pada pekan lalu, seorang WNI, Marwah binti Hasan (55 tahun) yang berasal dari Bangkalan, Madura, meninggal dunia.

Menko Polhukam, Djoko Suyanto mengatakan Marwah meninggal karena dehidrasi. 

"Kami sangat berduka ada satu WNI yang meninggal karena berdesak-desakan dan dehidrasi," katanya, Selasa (11/6). 

Ia menjelaskan suhu di Jeddah bisa mencapai 40-50 derajat. Sedangkan lokasi KJRI berada di pinggir jalan. Sehingga tidak terlalu banyak ruang gerak. Ditambah, jumlah WNI yang datang membludak 2-3 kali lipat dari hari biasanya.

Saat ini, pemerintah hanya bisa mengusahakan memberikan atap di trotoar yang ada untuk memberikan perlindungan. Tak hanya itu, pelayanan pun bisa dilakukan pada malam hari.

Sehingga suhu tidak terlalu panas. Menlu Marty Natalegawa mengatakan pemerintah telah menghubungi keluarga korban. Baik yang ada di Saudi mau pun di Tanah Air. 

Dikatakan, keluarga menginginkan agar korban dimakamkan di Saudi. "Mereka memilih agar jenazah dimakamkan di Saudi dan tidak dipulangkan," katanya. 

Ia menegaskan pemerintah sudah mengurus keperluan pemakaman termasuk membantu pembiayaan agar keluarga tidak terbebani.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA