Wednesday, 4 Jumadil Akhir 1441 / 29 January 2020

Wednesday, 4 Jumadil Akhir 1441 / 29 January 2020

Ternyata SBY ke Australia Mau Beli Sapi

Senin 02 Jul 2012 09:06 WIB

Rep: esthi maharani/ Red: M Irwan Ariefyanto

Peternakan sapi di Illinois, AS.

Peternakan sapi di Illinois, AS.

Foto: Charles Osgood/AP

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Presiden Susilo Bambang Yudhoyono membawa sejumlah agenda dalam kunjungan kerjanya ke Darwin, Australia. Salah satunya terkait pembahasan pembelian dan pengembangan peternakan sapi. Ia mengatakan ada potensi di tanah air, utamanya di kawasan Indonesia Timur untuk mengembangkan sektor tersebut.

"Karena kebutuhan atau demand terhadap daging sapi dan sapi di Indonesia dari tahun ke tahun terus meningkat. Maka kerja sama Indonesia-Australia diwarnai pembelian atau perdagangan," katanya saat memberikan keterangan pers di landasan udara, Halim Perdanakusuma, Senin pagi (2/6).

Ia menjelaskan pembelian sapi bukan dalam bentuk komoditas, tetapi pada investasi jangka panjang sapi Australia di Indonesia. Karena, format kerjasama yang selama ini digunakan sudah tidak sesuai dengan strategi yang dibuat oleh pemerintah Indonesia. Meskipun ditegaskannya, perdagangan sapi Australia ke Indonesia tetap berjalan seperti biasa.

"Dalam jangka panjang tentu, format atau kerangka kerjasama ini, tidak sesuai dengan strategi kita, untuk membangun ketahanan pangan," katanya.

Indonesia telah menyampaikan maksud tersebut kepada PM Australia, Julia Gillard. Presiden SBY pun mengajak agar ada kerjasama investasi untuk perkembangan industri ternak di Indonesia. Ia mengharapkan lawatan ini bisa memberikan harapan kepada pengembangan sektor perdagangan sapi di kawasan Indonesia timur seperti NTT, NTB, Bali, dan Papua Barat.

"Dengan cara ini harapan kita Provinsi di Nusa Tengara dan Papua Barat punya potensi. Kita bisa mengembangkan lebih banyak lagi, sehingga semuanya tidak harus kita impor tapi kita bisa menghasilkan di dalam negeri," katanya.

Dalam kunjungan kerja yang berlangsung 2-3 Juli itu, Presiden SBY membawa sejumlah pejabat negara, gubernur, dan anggota DPR. Diantaranya Menkopolhukam, Djoko Suyato, Menko. Perekonomian, Hatta Rajasa; Menteri Luar Negeri, Marty Natalegawa; Menteri Perdagangan, Gita Wirjawan; Sekretaris Kabinet, Dipo Alam; Menteri Sekretaris Negara, Sudi Silalahi. Menteri Pertahanan, Purnomo Yusgiantoro; Menteri BUMN Dahlan Iskan; Panglima TNI, Agus Suhartono.

Tampak pula dalam rombongan Anggota DPR, Jafar Hafsah, Yuma Raweyan, dan Muhammad Surya; Kepala BNPB Syamsul Maarif; kepala BKPM, Khatib Basri; KSAU, Marsekal Imam Sufaat; Wamenkumham, Denny Indrayana; dan empat Gubernur yakni Gubernur Bali, NTB, NTT, Papua Barat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA