Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Disesalkan, Gertak dan Protes PM Papua Nugini

Sabtu 07 Jan 2012 16:16 WIB

Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Terkait dengan patroli udara TNI AU terhadap pesawat-pesawat Papua Nugini, Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Tjahjo Kumolo, menyayangkan sikap Perdana Menteri Papua Nugini, Peter O'Neill, yang memprotes dan mengertak pemerintah Indonesia.

Tjahjo di Jakarta, Sabtu (7/1), menegaskan bahwa patroli udara TNI AU terhadap pesawat penumpang Papua Nugini yang melewati batas wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) itu sudah sesuai dengan prosedur tetap (protap) internasional.

"Pemerintah RI jangan kalah gertak. Dan, Papua Nugini tidak bisa seenaknya menggertak Republik Indonesia karena TNI AU berhak menjaga kedaulatan wilayah NKRI-nya," kata anggota Komisi I DPR RI dari PDI Perjuangan itu.

Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPR RI itu juga meminta Kementerian Luar Negeri segera merespons gertakan yang dilontarkan PM O'Neill itu. "Saya kira cukup Jubir Kemlu saja yang mengomentari gertak Perdana Menteri Papua Nugini tersebut. Apa pun harga diri kehormatan Indonesia harus tetap kita jaga," kata Tjahjo menandaskan.

Ditegaskan oleh Tjahjo, apa pun yang dilakukan oleh TNI AU sudah benar, dan sudah sesuai prosedur. "Harus ada ancaman balik. Kalau Papua Nugini akan mengusir Dubes RI, ya, kita usir juga Duta Besar Papua Nugini di Indonesia," katanya menegaskan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA