Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Haedar Sampaikan Dua Pesan KH Ahmad Dahlan

Ahad 17 Feb 2019 15:37 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Andi Nur Aminah

Ketum PP Muhammadiyah Haedar Nashir

Ketum PP Muhammadiyah Haedar Nashir

Foto: Republika/Ali Yusuf
Pesan tersebut disampaikannya saat penuutupan Tanwir Muhammadiyah di Bengkulu.

REPUBLIKA.CO.ID, BENGKULU -- Sidang Tanwir Muhammadiyah 2019 resmi ditutup Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kota Bengkulu, Ahad (15/2). Ada sembilan rekomendasi yang diputuskan pada sidang Tanwir yang mengusung tema “Beragama yang Mencerahkan”.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir menyampaikan amanat khusus kepada warga Muhammadiyah terkait sembilan poin pemikiran strategis Muhammadiyah untuk bangsa yang harus sama-sama dipedomani. “Tentu semua berpulang kepada kita Ibda Binafsi,” kata Haedar dalam kata sambutan penutupan sidang Tanwir di Gedung Daerah Balai Semarak, Bengkulu, Jumat (15/2).

Baca Juga

Haedar mengatakan, jika Muhammadiyah ingin memancarkan pencerahan untuk umat dan bangsa dan kemanusiaan yang universal, kuncinya pada diri pribadi masing-masing. Haedar yakin bahwa warga Muhamadiyah akan memedomani sembilan poin hasil sidang Tanwir itu. “Dan kami yakin di poin delapan itulah bahwa segenap anggota pimpinan, kader persyarikatan akan menjadi pelaku-pelaku pencerahan,” katanya.

Di akhir kata sambutannya Haedar menyampaikan dua pesan kepada warga Muhammadiyah seperti apa yang telah pendiri Muhammadiyah KH Ahmad Dahlan pesankan kepada keluarganya di Muhammadiyah di akhir hidupnya.

“Yang pertama, beliau KH Dahlan mengatakan. Hendaknya untuk tidak gampang melibatkan diri dalam perebutan sesuatu sehingga engkau bertengkar dan berselesih. Apalagi bertengkar dan berselisih di muka pengadilan. Jika engkau lakukan maka Allah akan menjauhkan engkau dari memperoleh rezeki dan berkah Allah,” katanya.

"Dan yang kedua pesan beliau, menjaga dan memelihara Muhammadiyah bukanlah suatu perkara yang mudah. Karena itu aku senantiasa berdoa setipa saat. Hingga saat-saat terakhir aku menghadap Ilahi Rabbi, berkat dan keridhaan serta limpahan rahmat dan karunia Ilahi agar Muhammadiyah tetap maju dan bisa memberi manfaat bagi seluruh umat manusia sepanjang sejarah dari jaman ke jaman,” ujar Haedar mengutip KH Ahamad Dahlan.

 

Sebelum menutup dari kata sambutannya, Haedar menyampaikan pantun kepada semua tamu undangan sidang Tanwir. “Bunga Rafles memang merah. Semua ciptaan Allah. Terimakasih tuk tuan rumah Bengkulu dilimpah berkah. Assalamualaikaum warahmatullahiwabarakatuh,” katanya disambut tepuk tangan.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA