Jumat, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 Februari 2019

Jumat, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 Februari 2019

Uhamka Konsisten Terapkan Metode Blended Learning

Ahad 20 Jan 2019 12:08 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Gita Amanda

uhamka universitas muhammadiah Prof Dr HAMKA

uhamka universitas muhammadiah Prof Dr HAMKA

Foto: dok.uhamka
Metode tatap muka dan daring lebih sesuai dengan karakter generasi milenial.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (Uhamka) terus konsisten menerapkan metode blended learning yakni penggabungan metode kuliah dengan tatap muka dan daring. Rencananya, pada semester yang akan datang hampir 40 persen perkuliahan akan dilakukan dengan metode blended learning.

Direktur Sekolah Pascasarjana Uhamka, Prof Abdurrahman Ghani, mengungkapkan metode blended learning direalisasikan sebagai upaya Uhamka menghadapi era revolusi industri 4.0. 

"Kami harus siap tentunya menghadapi setiap perubahan zaman ke arah yang lebih modern. Makanya semester depan, kami sudah mulai perkuliahan dengan metode blended learning," kata Ghani di Gedung Sekolah Pascasarjana Uhamka Jakarta, Sabtu (19/1).

Ghani menilai, peminat blended learning trennya semakin positif. Hal tersebut menjadi bukti konkret bahwa sistem belajar dengan penggabungan metode tatap muka dan daring lebih sesuai dengan karakter generasi milenial.

Menurut dia, selama ini Sekolah Pascasarjana Uhamka telah merealisasikan metode blended learning pada tiga prodi yaitu Bahasa Inggris, administrasi pendidikan dan manajemen. Dalam waktu dekat dia menargetkan akan semakin banyak prodi yang menggunakan metode blende learning.

"Prodi lain sedang kami proses, dan akan segera direalisasikan metode blanded learning tersebut," jelas dia. 

Sebelumnya Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohammad Nasir terus mendorong perguruan tinggi untuk melakukan upaya transformasi digital. Hal itu perlu dilakukan untuk merespons revolusi industri 4.0.

Nasir menerangkan, segala aspek kehidupan kampus harus berubah dengan menerapkan perkembangan Teknologi Komunikasi dan Informasi (TIK). Baik penerapan Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) berbasis daring ataupun blended learning hingga transformasi proses administrasi atau manajemen pendidikan tinggi berbasis TIK untuk meningkatkan produktivitas dan juga kualitas.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES