Rabu, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Rabu, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Haedar Berharap Muhammadiyah Tampilkan Keadaban Digital

Selasa 29 Mei 2018 17:03 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nasir menghadiri penutupan Pengkajian Ramadan 1439 H yang diselenggarakan oleh PP Muhammadiyah di Kampus Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka, Ciracas, Jakarta, Selasa (29/5).

Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nasir menghadiri penutupan Pengkajian Ramadan 1439 H yang diselenggarakan oleh PP Muhammadiyah di Kampus Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka, Ciracas, Jakarta, Selasa (29/5).

Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Muhammadiyah bisa menampilkan keadaban perilaku, ujaran, dan relasi digital.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir berharap kepada seluruh keluarga besar Muhammadiyah membangun teladan yang baik atau uswah hasanah. Haedar berharap keluarga Muhammadiyah bisa menampilkan segala macam keadaban di era milenial ini.

Berbagai macam keadaban ini mulai dari perilaku, ujaran, dan relasi sosial digital. “(Keadaban) Ini yang mengandung nilai-nilai teladan, bingkai-bingkai kebajikan,” ujar Haedar saat sambutan dalam acara penutupan Pengkajian Ramadhan 2018 di Kampus Fakultas FKIP Uhamka, Jakarta Timur, Selasa (29/5).

Haedar menjelaskan bangsa Indonesia saat ini sedang menghadapi realitas baru di era digital. Karena, menurut dia, relasi sosial dalam kebangsaan telah banyak dipengaruhi oleh dunia digital.

Menurut dia, era digital di satu sisi memang memiliki dampak positif. Akan tetapi, jika tidak cerdas dalam menyikapinya maka akan mengalami peluruhan atau pengurangan nilai sebagai bangsa yang beragama, berpancasila, dan sebagai bangsa yang berbudaya. 

Haedar menjelaskan, di era digital ini terdapat banyak isu, pemikiran, ujaran kebencian dan permusuhan, serta marak hoax. Menurut dia, hal ini bisa menjadi virus yang tidak baik bagi generasi milenial yang berusia sekitar 15-34 tahun. 

Karena itu, keluarga Muhammadiyah harus menjadi uswatun hasanah. “Muhammadiyah harus menjadi contoh sebagaimana nabi menampilkan uswah hasanah," ucapnya di hadapan ratusan pimpinan organisasi Muhammadiyah se-Indonesia.

Dalam hal ini, lanjut dia, pimpinan Muhammadiyah juga harus memberikan narasi-narasi alternatif yang memberikan pesan-pesan damai. Narasi itu menunjukkan Islam yang membawa keselamatan, dan Islam yang selalu menebarkan kebajikan bagi siapapun. 

Termasuk, dia menambahkan, kepada yang berbeda pandangan politik atau berbeda dalam hal SARA. "Kehadiran Islam harus menampilkan Islam yang Ihsan, Islam yang melampui, Islam yang menebarkan bukan hanya dengan kata dan retorika tapi juga dalam tindakan nyata," kata Haedar.

Haedar yakin dengan kekuatan lembaga pendidikan, kesehatan, dan pelayanan sosial yang dikembangkan Muhammadiyah, ke depannya Islam ramatal lil alamin akan benar-benar terwujud di Indonesia. "Kita bisa terus menggelorakan Islam yang rahmatan lil alamin lewat membangun kontruksi keadaban yang uswatun hasanah dan narasi-narasi yang alternatif sehingga bangsa ini tetap terjaga nilai-nilai moral dan keadabannya," kata Haedar menjelaskan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Persija Menang 3-0 Atas Persela

Selasa , 20 Nov 2018, 20:53 WIB