Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

UMY Gelar Rangkaian Kegiatan Ramadhan 1439 H

Rabu 23 May 2018 13:35 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah/ Red: Yusuf Assidiq

UMY

UMY

Foto: Yusuf Assidiq
Ramadhan ini menjadi wahana pengokohan aspek keislaman dan kemuhammadiyahan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Lembaga Pengkajian dan Pengamalan Islam (LPPI) Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) kembali menyelenggarakan rangkaian kegiatan Ramadhan UMY 1439 H. Beragam kegiatan seperti Kuliah Ramadhan Ba'da Dzuhur, Kajian Menjelang Buka, dan Tarawih Berjamaah, dilaksanakan selama 25 hari sepanjang bulan Ramadahan.

Pada tahun ini, rangkaian aktivitas yang dilaksanakan akan difokuskan bagi civitas akademika UMY. Kepala LPPI, M Khaeruddin Hamsin, menyebutkan bahwa rangkaian kegiatan ini bertujuan sebagai penguatan wawasan agama secara internal.

"Program kegiatan yang dilaksanakan dalam Ramadhan di kampus kali ini bertujuan untuk memberikan penguatan bagi civitas akademika UMY, baik mahasiswa, karyawan, juga dosen. Kita ingin menjadikan bulan Ramadhan ini menjadi wahana pengokohan aspek-aspek keislaman dan kemuhammadiyahan bagi internal UMY dan juga peserta umum yang mengikuti rangkaian kegiatan ini," ujarnya.

Menurut dia, respons dari warga kampus untuk program ini sangat baik, terbukti dari antusiasme para peserta yang memenuhi Masjid KH Ahmad Dahlan setiap kali agenda dilaksanakan. Program kegiatan yang dilaksanakan ini mengangkat tema Kun'Abadan Sholihan, karena itu agenda yang diselenggarakan berusaha untuk memberikan edukasi dan pembudayaan nilai-nilai Islam.

Misalnya dalam kegiatan Kuliah Ramadhan Ba'da Dzuhur, tema kajian yang diberikan bukan hanya materi ibadah namun juga mengenai berbagai aplikasi nilai Islam dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. "Seperti tema bagaimana Islam memberikan aturan untuk berinteraksi di media sosial," kata dia.

Salah satu agenda yang dilaksanakan dalam rangkaian kegiatan Ramadhan ini adalah Kajian Jelang Buka yang dilaksanakan pada Senin (21/5). Kajian yang diisi oleh Budi Jayaputra tersebut mengangkat materi tentang remaja Islam di bulan Ramadhan.

Pada kesempatan itu, ia mengatakan, dalam Islam, masa muda merupakan saat di mana pemuda didorong untuk melakukan sebanyak-banyaknya kebaikan. Terlebih dalam bulan penuh keberkahan ini, karenanya penting untuk mengetahui berbagai tuntunan untuk menjalankan puasa.

Jangan sampai puasa yang dilakukan seharian penuh tidak berbuah pahala dan hanya menghasilkan lapar serta dahaga saja. "Pertama adalah niatkan puasa kita sebagai bentuk ibadah kepada Allah SWT dalam menjalankan perintah-Nya. Selanjutnya ketahui ilmu tentang puasa, jangan hanya tahu sahur dan bukanya saja tapi pahami apa pengertian dari shiyam itu sendiri. Kerjakan serta perbanyak amalan sunnah di bulan puasa seperti membaca Alquran, sedekah, shalat Tarawih, atau ber-itikaf," ujarnya.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA