Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Aisyiyah Terus Perjuangkan Pemberdayaan Ekonomi Perempuan

Selasa 16 Jan 2018 16:45 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Gita Amanda

Pimpinan Pusat (PP) Aisyiyah mengadakan konferensi pers jelang Tanwir di Yogyakarta, Selasa (16/1). Tanwir itu akan digelar di Surabaya pada 19 hingga 21 Januari dengan mengusung tema ‘Gerakan Pemberdayaan Ekonomi Peremuan, Pilar Kemakmuran Bangsa’.

Pimpinan Pusat (PP) Aisyiyah mengadakan konferensi pers jelang Tanwir di Yogyakarta, Selasa (16/1). Tanwir itu akan digelar di Surabaya pada 19 hingga 21 Januari dengan mengusung tema ‘Gerakan Pemberdayaan Ekonomi Peremuan, Pilar Kemakmuran Bangsa’.

Foto: Eric Iskandarsjah Z/REPUBLIKA

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Sejak merdeka hingga saat ini, Indonesia masih diselimuti persoalan krusian seperti kemiskinan dan kesenjangan sosial. Pimpinan Pusat (PP) Aisyiyah menilai, yang paling merasakan dampak dari persoalan itu adalah kelompok perempuan dan anak-anak.

Ketua Umum PP Aisyiyah, Siti Noordjannah D menyatakan, hingga saat ini kebijakan perekonomian masih belum berpihak kepada kelompok miskin. Bahkan, kecenderunganya kini kebijakan justru kian mengesampingkan kelompok miskin yang terkihat dari tingginya kesenjangan sosial ekonomi yang ada.

Berdasar fakta itu, PP Aisyiyah menggelar tanwir di Surabaya pada 19 hingga 21 Januari yang mengusung tema "Gerakan Pemberdayaan Ekonomi Peremuan, Pilar Kemakmuran Bangsa".

Ia menilai, kemakmuran bangsa merupakan bagian penting dari cita-cita nasional yang menjadi komitmen para pendiri bangsa. Sedangkan, kemakmuran itu tak akan terwujud selama kesenjangan sosial ekonomi dan kemiskinan masih terjadi.

"Oleh karena itu, PP Aisyiyah merasa tema yang diusung dalam tanwir kali ini merupakan tema yang sangat penting dan tepat untuk turut menyelesaikan persoalan krusial tersebut," ujar Siti dalam konferensi pers tanwir PP Aisyiyah di Yogyakarta, Selasa (16/1).

Dalam Tanwir yang merupakan forum tertinggi setelah muktamar ini, akan diikuti oleh 400 peserta dari seluruh perwakilan pimpinan Aisyiyah di Indonesia. Ia menilai, tanwir merupakan momentum yang strategis untuk melakukan evaluasi dan merumuskan strategi dakwah Aisyiyah.

Selain itu, lanjutnya, momentum ini juga dapat sekaligus menjadi forum untuk menjawab tantangan global dan nasional terkait persoalan krusial yang sedang dihadapi oleh Bangsa Indonesia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA