Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

BPN: Prabowo Cukup Imbau Para Demonstran Lewat Video

Kamis 23 May 2019 20:29 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Andri Saubani

Calon Presiden Prabowo Subianto mendengarkan pertanyaan media saat memberikan keterangan pers di kediaman Prabowo, Kertanegara, Jakarta Selatan, Selasa (21/5/2019).

Calon Presiden Prabowo Subianto mendengarkan pertanyaan media saat memberikan keterangan pers di kediaman Prabowo, Kertanegara, Jakarta Selatan, Selasa (21/5/2019).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Bisa terjadi sesuatu yang tak diinginkan jika Prabowo berpidato di depan aksi massa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Andre Rosiade mengungkapkan alasan Prabowo hanya memberikan imbauan lewat video. Menurut Andre, akan ada sesuatu hal yang tidak diinginkan jika calon presiden nomor urut 02 langsung berpidato di depan massa aksi 22 Mei kemarin.

Andre menjelaskan, situasi tempat massa aksi 22 Mei di sekitaran kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) di Jalan MH Thamrin dan KH Wahid Hasyim sudah ricuh. Tentu saja jika dipaksakan akan mengancam keselamatan Prabowo itu sendiri.

Baca Juga

"Kalau lagi ricuh kalau pak Prabowo ke sana malah dianggap jadi provokator. Sebagai seorang patriot Prabowo sudah mengimbau melalui video," jelas Andre saat dihubungi melalui sambungan telepon, Kamis (23/5).

Apalagi sebelumnya, kata Andre, Prabowo sudah ada isu akan ditangkap dan dituduh melakukan makar. Oleh karena itu, untuk Prabowo memilih untuk melakukan himbauan kepada para pendukungnya dan massa 22 Mei. Bahkan Prabowo juga sudah mengunjungi massa aksi 22 Mei yang terluka di rumah aspirasi.

"Pak Prabowo kan sudah menemui korban-korban luka-luka di rumah aspirasi. Jadi apa yang dilakukan oleh beliau sudah tepat. Beliau juga berharap agar massanya untuk menahan diri dan tidak melakukan kekerasan fisik," terang Andre.

Sebelumnya, dalam pidatonya Prabowo, meminta massa aksi untuk menghentikan kegiatan dan kembali ke kediaman masing-masing. Ia juga mengingatkan mereka untuk menghindari tindakan yang berada di luar hukum.

"Saya mohon supaya saudara-saudara kembalilah ke tempat istirahatmu masing-masing. Hindari setiap tindakan di luar hukum, kemudian selalu mengalah dan selalu patuh kepada ketentuan hukum," ujar Prabowo melalui video yang tersebar di media sosial.

Kemudian imbauan tersebut ia tujukan kepada massa aksi yang tengah menyampaikan aspirasi di Jakarta. Kepada mereka Prabowo memohon agar selalu bertindak arif, sabar, dan selalu menghindari kekerasan.

Aksi damai, kata dia, sebaiknya bisa diakhiri dengan istirahat untuk menjalani ibadah puasa ke depan. "Saya kira aksi-aksi walaupun damai sebaiknya bisa berakhir untuk istirahat untuk kita menghadapi besok untuk sahur dan melanjutkan ibadah kita," jelas Prabowo. ()

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA