Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Pemuda Muhammadiyah Minta Elite Politik Silaturahim Nasional

Kamis 23 Mei 2019 15:50 WIB

Red: Teguh Firmansyah

 Aksi massa di depan kantor Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat berbuntut ricuh.

Aksi massa di depan kantor Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat berbuntut ricuh.

Foto: Republika TV/Yogi Ardhi
Silaturahim nasional penting untuk pembangunan bangsa ini secara berjamaah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah Sunanto meminta elite politik untuk melakukan silaturahim nasional setelah kericuhan yang terjadi pada 21 Mei hingga 22 Mei 2019. Pertemuan penting untuk persatuan dan kesatuan nasional.

"Kami meminta elite politik untuk segera melakukan silaturahim nasional untuk membangun bangsa dan negara secara berjamaah," ujar Sunanto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Selain itu, dia juga meminta kepada para elite politik untuk tidak memberikan pernyataan yang dapat memicu konflik di tengah masyarakat.

Pemuda Muhammadiyah juga meminta agar pihak keamanan untuk melakukan pendekatan persuasif dan tidak menggunakan cara kekerasan dalam menangani dan mengamankan peserta aksi yang berakibat bertambahnya korban. "Pihak yang merasa dirugikan dengan hasil Pemilihan Umum 2019 untuk memperjuangkan dengan cara-cara yang beradab melalui instrumen hukum."

Baca Juga

Institusi keadilan yang menangani sengketa hasil pemilu untuk berlaku adil, independent, dan berintegritas dalam mengadili sengketa hasil pemilu.

Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah melihat beberapa kelompok yang ikut dalam unjuk rasa di depan KPU dan Bawaslu. Pertama, kelompok yang melakukan unjuk rasa secara damai dan tertib, mereka tidak memiliki kepentingan untuk menciptakan huru hara.

Kedua, kelompok yang memiliki kepentingan secara lebih jauh, yaitu memaksakan terjadinya pergantian kekuasaan secara inkonstitusional. Kelompok ini juga sangat berkepentingan untuk menciptakan kekacauan dan konflik.

Ketiga, kelompok yang dengan sengaja digerakkan untuk melakukan provokasi kerusuhan dan penjarahan di pusat-pusat ekonomi. Kelompok ini dibekali dengan senjata tajam bahkan senjata api.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA