Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Dahnil: Mengapa Takut People Power?

Rabu 15 May 2019 06:48 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Koordinator Juru Bicara BPN, Dahnil Anzar Simanjuntak

Koordinator Juru Bicara BPN, Dahnil Anzar Simanjuntak

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Dahnil menilai people power secara konstitusional adalah sah dilakukan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru bicara (Jubir) Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga heran dengan ketakutan sejumlah pihak terkait people power. Menurutnya, people power secara konstitusional adalah sesuatu yang sah dilakukan.

"Kenapa takut people power? Yang nggak boleh adalah berbuat anarkis dan kemudian merusak tatanan masyarakat dan bernegara sampai ideologi kita," kata Dahnil di Grand Sahid Jaya, Selasa (14/5).

Ia justru menganggap orang yang melarang people power secara damai adalah sebuah tindakan makar. Menurutnya hal itu bisa diproses secara hukum.

"Menangkapi orang yang people power dengan cara damai, melakukan hak konstitusional dia dengan protes, kemudian itu dihalangi dan ditangkap, itu ialah tindakan makar," ujarnya.

Sementara itu terkait seruan Dewan Pembina BPN Prabowo-Sandiaga Amien Rais yang mengganti istilah people power dengan gerakan kedaulatan rakyat, Dahnil menilai itu hanyalah ungkapan satir dari Amien Rais atas respon ditangkapnya sejumlah tokoh pendukung Prabowo-Sandiaga pascapencoblosan. Menurutnya kedua istilah tersebut pada dasarnya sama saja.

"People power itu bukan sesuatu yang sebenarnya menakutkan, people power itu ungkapan protes masyarakat. Pemilu juga people power," jelasnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA