Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Pengamat: Ada Tiga Faksi PDIP di Surabaya

Jumat 10 May 2019 14:53 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini

Foto: Republika/Dadang Kurnia
Tiga faksi itu memiliki pengaruh masing-masing di internal partai.

REPUBLIKA.CO.ID,  SURABAYA -- Pengamat politik Universitas Trunojoyo Madura (UTM), Surokim -Abdussalam menilai ada tiga faksi di Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang akan menentukan dinamika Pilkada Surabaya 2020. Tiga faksi memiliki pengaruh masing-masing di internal partai.

"Dalam Pilkada Surabaya kandidat yang diusung PDI Perjuangan akan punya peluang lebih besar dan pertarungan faksi-faksi dalam PDI Perjuangan di Surabaya akan kian menarik," kata Surokim di Surabaya, Jumat (10/5).

Menurut dia, tiga faksi di PDI Perjuangan tersebut yakni faksi Tri Rismaharini, wali kota Surabaya. Kemudian faksi Bambang Dwi Hartono, ketua Badan Pemenangan Pemilu DPP PDI Perjuangan sekaligus mantan wali kota Surabaya. Terakhir Whisnu Sakti Buana, ketua DPC PDI Perjuangan Surabaya sekaligus wakil wali Kota Surabaya.

"Tiga faksi itu yang akan menentukan, antara faksi Wishnu representasi partai, Risma kader birokrat dan Bambang Dwi Hartono representasi dari PDI Perjuangan kultural. Kontestasi dan relasi antarketiga faksi itu yang akan menentukan dinamika Pilkada Surabaya," katanya.

Surokim mengatakan, ketiga faksi tersebut sebenarnya sama-sama kuat dalam hal akses ke DPP PDI Perjuangan, khususnya ke Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarno Putri. Meski demikian, lanjut dia, Wishnu sedikit punya keuntungan dengan pasukan struktural partai.

"Tapi selalu menarik tarik ulur di antara ketiganya," ujar dosen Komunikasi Politik dan Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya (FISIB) Universitas Trunojoyo ini.

Jika perebutan relasi kuasa di internal PDI Perjuangan Surabaya sudah tuntas, maka PDI Perjuangan akan mudah membangun koalisi, minimal bisa menggandeng partai-partai nasionalis di bawah untuk masuk. Di antaranya seperti NasDem, PSI, sebagai kekuatan baru di Surabaya.

"Menurut saya, peluang Wishnu paling tinggi di antara calon wali kota lain yang sudah beredar," katanya.

Faktanya, lanjut dia, Whisnu berhasil menunaikan tugas dengan PDI Perjuangan memenangkan Pemilu 2019 sehingga akan menjadi nilai plus. Selepas ini, ia menyarankan agar Wishnu harus lebih banyak keluar membangun komunikasi dengan kekuatan-kekuatan di luar PDI Perjuangan agar lebih banyak peluang bergandengan dengan tokoh lain sebagai panggung depan menuju Pilkada Surabaya 2020.

Peneliti di Surabaya Survey Center (SSC) ini mengatakan pesaing terberat Wishnu sebenarnya akan datang dari kalangan anak-anak muda progresif Surabaya yang lintas partai. Namun jika calon-calon politisi seusianya rasanya berat mengalahkan Wishnu.

Mengenai munculnya nama Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya Eri Cahyadi, menurut Surokim bisa melalui faksinya Risma. "Jika Risma mau sounding nama beliau (Eri Cahyadi) bisa jadi akan menjadi pesaing potensial Wishnu," katanya.

Menurutnya, di internal PDI Perjuangan Surabaya, bagaimanapun birokrat karir selalu punya nilai plus di Surabaya yang pembangunan fisiknya relatif mapan dan butuh keberlanjutan.

Baca Juga

Kehadiran anak anak muda Surabaya progresif yang mengusung narasi "Surabaya Hebat" dan dekat dengan enterpreneur anak muda, menurutnya tidak bisa dianggap remeh dalam konteks politik 2.0 sekarang.

"Anak anak muda non partai yang bisa mengaktivasi potensi kreatif itu juga harus dihitung sebagai pesaing baru di Pilkada Surabaya mendatang," katanya.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA