Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

BPN Sebut Laporan Mereka Didasarkan Data yang Diunggah KPU

Ahad 05 May 2019 07:51 WIB

Red: Joko Sadewo

Relawan mengentri data dan pindai form C1 hitung cepat berbasis aplikasi Sistem Informasi Penghitungan Suara (SITUNG) Pemilu tahun 2019 KPU Se-Provinsi DKI Jakarta, Sabtu, (20/4).

Relawan mengentri data dan pindai form C1 hitung cepat berbasis aplikasi Sistem Informasi Penghitungan Suara (SITUNG) Pemilu tahun 2019 KPU Se-Provinsi DKI Jakarta, Sabtu, (20/4).

Foto: Republika/Prayogi
Relawan BPN mengembangkan ‘mesin’ yang bisa menyalin data dengan cepat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Dradjad Wibowo, menyebut 73 ribu lebih kesalahan ataupun kecurangan yang mereka laporkan, didasarkan pada data dan dokumen yg di-uploaded oleh KPU sendiri.

Para relawan IT 02, menurut Dradjad, mengembangkan “mesin” yang bisa menyalin semua data dan dokumen dengan cepat. ‘’Business process situng KPU lalu dianalisis. Karena waktu mepet, yang dianalisis baru yang paling sederhana. Itupun sudah memberikan hasil seperti itu,” kata Dradjad melalui pesan watsapp kepada republika.co.id, Ahad (5/5).

Mengenai siapa yang mengerjakan hal teknisnya, Dradjad menyebut adalah relawan-relawan pakar IT dan sistem. Mereka sengaja tidak dimunculkan.

Jika ada yang menuduh langkah yang mereka lakukan adalah untuk mendelegitimasi KPU, Dradjad membantahnya. "Itu su’udzon,” ungkap Dradjad.  Urusan IT ini, lanjut dia,  harus di-clear-kan secara independen dan kredibel, sehingga semua pihak bisa menerima. Jadi bisa mendinginkan suasana.

Dradjad mengingatkan bahwa sistem IT KPU itu belum punya ISO. "Nomor 27001 klo saya tidak keliru. Mungkin IT tersebut dibangun oleh profesor, doktor, master, dan jago IT top. Mungkin mereka dibayar mahal. Tapi tanpa ISO, sulit kita percaya,” papar anggota Dewan Kehormatan PAN tersebut.

Di dunia bisnis, kata dia, ISO dan berbagai sertifikasi itu sudah kebutuhan baku. Banyak bisnis yang sulit jualan tanpa sertifikasi baku. "Dosen saja baru diakui resmi oleh negara setelah serdos (sertifikasi dosen). Bagaimana IT KPU harus diakui “bagus” oleh rakyat tanpa memiliki ISO?” ungkapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA